detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Minggu, 15 Okt 2017 16:05 WIB

Pelatnas Basket Tunggu IBL Usai dan Kepastian Dana dari Pemerintah

Mercy Raya - detikSport
Dhyaksa Andakara Prastawa saat tampil bersama Timnas. (Stanley Chou/Getty Images)
Jakarta - Pemusatan latihan tim nasional basket belum bergulir. Pengurus Besar Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (PB Perbasi) akan menggelarnya setelah musim Indonesian Basketball League (IBL) 2017/2018 selesai.

IBL 2017/2018 akan dihelat lagi mulai 8 Desember dengan diramaikan sepuluh tim kontestan, dengan didahului Perbasi Cup mulai 6 November. Di waktu bersamaan, Indonesia juga mau tak mau harus segera memulai persiapan Timnas menuju Asian Games 2018 Jakarta-Palembang.

Basket menjadi salah satu yang akan dipertandingkan pada multievent negara-negara Asia tersebut. Meski bukan menjadi prioritas, basket juga diharapkan bisa berpartisipasi dan meraih hasil terbaik.

"Sampai sekarang kami belum ada permintaan untuk menjalankan pelatnas (Asian Games). Kami belum mendapat Surat Keputusan (SK), dan Satlak Prima masih ada atau tidak kami juga belum tahu," kata Ketua PB Perbasi Danny Kosasih kepada detikSport, Minggu (15/10/2017).

"Yang pasti, kami menunggu IBL berjalan selesai, baru pelatnas bisa berjalan. Tidak mungkin setengah berjalan karena para pemain juga berlatih di klub-klubnya," katanya lagi.

Berkaca dari persiapan SEA Games awal Januari lalu, Perbasi malah nombok karena menggelar pelatnas lebih dini dari jadwal yang ditentukan Satlak Prima. Makanya, Danny menambahkan, Perbasi tidak bisa mengambil risiko untuk menggelar persiapan Asian Games 2018.

"Saya tidak bisa menentukan sekarang juga karena waktu SEA Games kemarin, katanya pelatnas mulai November, tapi akhirnya mundur sampai akhirnya kami harus membiayai dari Januari sampai Maret. Maka itu, saya tidak ingin menjanjikan kepada orang, tapi ternyata di tengah jalan sama lagi," dia mengatakan.

"Selain itu, saya membuat rencana program apapun toh bergantungnya kepada pemerintah. Kami mau nombok, tapi berapa lama harus menalangi juga harus tahu kan. Yang pasti pelatnas kami gelar setelah IBL," ketus dia.

Danny juga tak masalah meski waktu persiapan atlet semakin terdesak mengingat Asian Games akan dimulai 10 bulan lagi. "Cukup kok. IBL sebagai uji coba juga. TC itu lebih bagus main daripada hanya latihan bersama saja. Jadi secara teknik lebih terasah," ucap Danny.


(mcy/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com