DetikSport
Selasa 17 Oktober 2017, 19:20 WIB

IBL Tanpa CLS, Pelatih Satria Muda: Kompetisi Tak Menurun, tapi Ada yang Hilang

Femi Diah - detikSport
IBL Tanpa CLS, Pelatih Satria Muda: Kompetisi Tak Menurun, tapi Ada yang Hilang Youbel Sondakh, pelatih Satria Muda Jakarta (Femi Diah/detikSport)
Jakarta - Pelatih Satria Muda Pertamina Jakarta, Youbel Sondakh, menilai tanpa CLS Knights kualitas Indonesian Basketball League (IBL) 2017/2018 bakal tetap kompetitif. Meskipun, dia tak bisa memungkiri kehilangan salah satu rival berat.

Regulasi IBL dengan mewajibkan klub-klub peserta menjadi badan usaha Perseroan Terbatas (PT) tak diterima CLS. Klub asal Surabaya itu bersikukuh untuk tetap menjadi yayasan dan tidak memiliki badan usaha. CLS pun tak bakal tampil pada IBL musim ini.

Oleh IBL, regulasi itu sudah mulai dijalankan pada musim kompetisi 2016-2017. Namun, ketika itu, CLS masih mendapatkan toleransi waktu itu.

Tanpa CLS musim depan, Youbel menilai persaingan tak akan lebih ringan. Dia memprediksi tim-tim kontestan bakal memberikan perlawanan matai-matian.

"Biarpun satu tim mundur, persaingan tak akan banyak berubah, akan tetap kompetitif. Karena saya yakin tim-tim lain sudah berbenah," kata Youbel beberapa waktu lalu.

"Standar pemain asing makin bagus. Mereka bisa memengaruhi sebuah tim 30-40 persen. Sistem draft sudah semakin fair. Pertandingan juga dibuat pada Jumat, Sabtu, dan Minggu yang membawa penonton makin banyak. itu bikin persaingan makin bergairah," Youbel menuturkan.

Hanya saja, Youbel mengakui jika mundurnya CLS membuat dia kehilangan. Sebab, CLS memiliki pemain bagus yang mestinya bisa makin membuat kompetisi bergairah.

"Saya justru kehilangan karena CLS ini adalah teman yang menjadi lawan di tengah arena. Saya kehilangan karena tidak bisa lagi menghadapi pemain-pemain seperti Sandy (Febiansakh)," dia mengucapkan.



(fem/mrp)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed