detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Senin, 19 Mei 2008 17:47 WIB

Kisah Schumi Sang Penyamar

- detikSport
Oschersleben - Pembalap legendaris F1 Michael Schumacher mengubah namanya, yang sudah kadung tenar itu, jadi Marcel Niederhausen demi ikut balapan motor. Lalu bagaimana kelanjutan kisah Schumi sang penyamar ini?

Usai mundur dari arena balap "jet darat" Schumi acap dispekulasikan bakal pindah haluan ke balapan di atas dua roda. Ini diperkuat dengan keikutsertaannya dalam mengujicoba Ducatti.

Kemampuannya menggeber laju kendaraan pun terbukti belum luntur. Catatan waktunya di atas Ducati terbilang tak mengecewakan. Ajang lain pun lantas dibidik.

Akhir pekan lalu, fakta akhirnya mengemuka: dia berpartisipasi dalam kejuaraan motor Jerman di sirkuit Sirkuit Oschersleben. Schumi menjadi pembalap tamu untuk membela tim Hauer Racing.

Uniknya, terkuaknya fakta tersebut bukanlah keinginan Schumi. Dia sendiri sebenarnya sudah merancang nama samaran untuk berpartisipasi, sayang identitas rahasia itu terbongkar karena pihak penyelenggara emoh menerima pendaftaran dengan nama samaran, seperti dikabarkan Times Online.

Pihak penyelenggara pula yang lantas menyebarluaskan keikutsertaan pembalap asal Jerman ini di ajang tersebut, sehingga bikin media membanjir untuk meliput sepak terjang Schumi.

Dasar apes, sudah rahasia terbongkar Schumi pun tak bisa bersinar. Di fase kualifikasi, juara dunia tujuh kali F1 itu terkendala masalah teknis dan harus mengawali balapan di posisi 37, dari total 39 pembalap, sebelum finis di urutan 28.

Dalam balapan kedua, Schumi sempat melesat sampai ke posisi 21. Tapi lagi-lagi nasib tak berpihak pada pria 39 tahun itu sehingga dia harus berakhir di gravel setelah tergelincir di lintasan.

"Cuma ada sedikit goresan di motor dan mungkin beberapa jepretan foto buat para fotografer," senyum Schumi usai balapan, seperti dikutip Home of Sport.

Walau gagal pakai nama samaran, tak bisa mencatat hasil memuaskan dan bahkan akhirnya harus terjatuh dalam balapan, Schumi tak jera. Dasarnya memang berjiwa pembalap, dia tetap memiliki niat untuk kembali berlaga.

"Saya adalah pembalap. Saya menemukan banyak kesenangan dalam sepedamotor, tapi saya tak punya rencana untuk sepenuhnya mengikuti sebuah seri. Mungkin saya akan membalap sewaktu-waktu, namun selalu jadi pembalap tamu tanpa ambisi untuk punya karir lain," tandas dia.

Semoga kali lain lebih sukses, Niederhausen eh Schumi!

(krs/a2s)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com