detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Minggu, 08 Sep 2019 19:15 WIB

KPAI Banyak Mau Audisi pun Disetop, PBSI: Cari Bibit Susah, kok Dibuat Makin Susah

Mercy Raya - detikSport
Kabid Binpres PP PBSI, Susy Susanti (Femi Diah/detikSport) Kabid Binpres PP PBSI, Susy Susanti (Femi Diah/detikSport)
Jakarta - Pengurus Pusat Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) menyayangkan sikap Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) di tengah sulitnya regenerasi pebulutangkis. Sebab, satu jalan untuk pembibitan justru ditutup dengan tudingan eksploitasi.

KPAI menilai PB Djarum Kudus telah memanfaatkan anak-anak untuk mempromosikan produk utama sponsornya, pabrik rokok Djarum. KPAI mengubah syarat yang diajukan kepada Djarum hingga tak kedua belah pihak tak mencapai kata sepakat.

Djarum pun memutuskan untuk menghentikan sementara audisi umum itu. Ketua PB Djarum, Yoppy Rosimin, memutuskan untuk tak menggelar audisi umum, yang sudah dimulai sejak 2006 itu mulai 2020.

PBSI, sebagai induk organisasi bulutangkis, tertutupnya satu jalan untuk pembinaan bisa berimbas panjang.


"Kami prihatin karena pencarian bibit ini nyambung juga ke PBSI. Mencari bibit unggul, tidak mungkin PBSI mengadakan sendiri. PBSI kan terima jadi, (artinya) punya potensi yang terseleksi dan sudah prestasi. Jadi istilahnya sudah setengah matang. Sekarang istilahnya siapa yang punya tugas untuk mengumpulkan bibit bulutangkis lalu mencari bibit-bibit bulutangkis sampai pelosok Tanah Air kan?" kata Kepala Bidang Pembinaan Prestasi PP PBSI, Susy Susanti, saat dihubungi pewarta, Minggu (8/9/2019).

"Ya, di saat kami sedang berjuang untuk mempopulerkan bulutangkis, sebagian pihak ingin menyetop. Sedangkan kami tahu bulutangkis kan olahraga yang andalan Indonesia tiap event, yang diharapkan meraih medali. Kalau tidak ada suplai dari bawah (klub) siapa yang akan membantu PBSI untuk menjaring bibit-bibit," dia menjelaskan.

Peraih medali emas Olimpiade 1992 Barcelona itu juga mengatakan penyetopan ini juga mengganggu proses regenerasi.

"Untuk cari bibit putri saja dipermasalahkan. Mana 20 tahun tidak ada? Sekarang dipusingkan pencarian bibit tadi siapa mau bertanggung jawab. Sekarang, kalau memang dihentikan apakah yang lain akan siap membantu kepedulian untuk menyiapkan lagi bibit-bibit untuk PBSI. Juara itu nggak bisa simsalabim tiga bulan," ujar istri dari legenda bulutangkis Alan Budikusuma ini.

"Sekarang masyarakat bisa menilai lah apa yang dipakai dalam audisi ini. Apakah itu menyalahi atau merugikan semuanya. Kan dari audisi ini lahir juara juara. Kalau diekploitasi berarti Kevin dieksploitasinya dong," ujar dia.

"Kalau nggak peduli jangan nuntut prestasi juga. Sebuah prestasi tidak bisa diciptakan oleh segolongan saja harus bahu membahu," dia menegaskan.



Simak Video "Soal Pencurian Umur, Atlet Bisa Kehilangan Masa Emasnya"
[Gambas:Video 20detik]
(mcy/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com