detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Selasa, 04 Feb 2020 03:33 WIB

Agar Priska Madelyn Tetap Berprestasi di Level Senior

Mercy Raya - detikSport
MELBOURNE, AUSTRALIA - JANUARY 31: Alexandra Eala of the Philippines and Priska Madelyn Nugroho of Indonesia play in their Junior Girls Doubles Final against Ziva Falkner of Slovenia and Matilda Mutavdzic of Great Britain on day twelve of the 2020 Australian Open at Melbourne Park on January 31, 2020 in Melbourne, Australia. (Photo by Morgan Hancock/Getty Images) Priska Madelyn Nugroho (depan) diharapkan bisa meneruskan suksesnya di level senior. (Foto: Morgan Hancock/Getty Images)
Jakarta -

Petenis Priska Madelyn Nugroho baru saja mengharumkan nama Indonesia di Australia Terbuka Junior 2020. Sukses Priska diharapkan berlanjut di jenjang senior.

Priska menyabet titel juara itu di nomor ganda putrai bersama Alexandra Eala (Filipina). Duet Priska/Eala mengalahkan Ziva Falkner/Matilda Mutavdzi 6-1 dan 6-2 dalam laga final di Melbourne Park, Australia.

Pengurus Pusat Persatuan Tenis Lapangan Seluruh Indonesia (PP Pelti) bangga bukan main dengan torehan prestasi itu. Terlebih, terakhir kali Indonesia meraih gelar junior grand slam tujuh tahun silam. Saat itu, Tami Grende berhasil menempati kampiun di Wimbledon 2014.

Kendati bangga, PP Pelti juga dituntut untuk menjaga Priska agar terus berprestasi walau levelnya naik senior kelak.

"Kita akan beri program latihan pada fisiknya dan mental jangan sampai kendor, supaya tetap bertahan ketika menghadapi poin-poin kritis," kata Ketua Umum PP Pelti, Rildo Ananda Anwar, di lapangan tenis Komplek Kementerian Widya Chandra, Jakarta, Senin (3/2/2020).

"Priska ini kan sebagai contoh pemain potensial dan sudah memiliki tahapan. Jadi menurut saya dia sudah saya siapkan untuk menggantikan para seniornya ketika dia memasuki 27-28 tahun. Maka program kami menyiapkan pemain di bawah 14 tahun, sebagai pelapis dan mendekati Priska," ujar dia.

"Mudah-mudahan Priska bisa terus kami monitor perkembangannya karena dia aset yang perlu dijaga," ujar dia.

Setelah Australia Terbuka, petenis yang akan berusia 17 tahun pada Mei nanti, rencananya akan turun di Women Sirkuit 15.000 di Mesir.

"Dia akan turun di grand slamnya saja. Tapi nanti dia ikut di Mesir dan ada empat turnamen. Dia langsung masuk main draw karena baru juara di Australia Open," ujarnya.

Sementara untuk level multievent, Priska dipersiapkan untuk SEA Games 2021 Vietnam juga Olimpiade 2024 Prancis. "Ya, kami lihat perkembangan selanjutnya saat dia latihan karena dia berkembang terus. Sekaligus untuk menentukan lebih peluang turun di nomor tunggal atau ganda," sambung Rildo.



Simak Video "Juara Australia Terbuka Junior, Priska: Terima Kasih Fan"
[Gambas:Video 20detik]
(mcy/rin)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com