detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Kamis, 18 Mar 2021 12:40 WIB

Indonesia Sengaja Didepak dari All England, Dede Yusuf Curiga

Rahel Narda Chaterine - detikSport
Dede Yusuf Indonesia Sengaja Didepak dari All England, Dede Yusuf Curiga. (Wisma Putra/detikSport)
Jakarta -

Indonesia dikeluarkan dari All England 2021 karena dalam perjalanan ada seorang penumpang pesawat yang positif COVID-19. Wakil Ketua Komisi X DPR RI Dede Yusuf mencurigai ada unsur kesengajaan yang memanfaatkan situasi pandemi COVID-19.

"Saya juga marah, karena terlihat sekali ada kesengajaan yang dimanfaatkan karena faktor pandemi ini. Saya minta Indonesia protes soal ini," kata Dede Yusuf kepada wartawan, Kamis (18/3/2021).

Politikus Partai Demokrat itu menilai masih belum jelas siapa pihak yang terpapar COVID-19 dalam pesawat. Menurutnya, PCR COVID-19 terhadap tim Indonesia pun dapat dilakukan.

"Gini, walaupun aturan main di sana demikian. Tapi kan tidak jelas yang terpapar siapa dan dari negara mana. Padahal bisa dilakukan PCR kepada kontingen, kalau perlu tiap hari agar peserta yang datang dengan berbagai kesiapan harus pulang gigit jari begitu saja," ucapnya.

Dede Yusuf pun akan menanyakan pemerintah terkait All England tersebut. "Tapi pasti kita akan tanyakan apa yang akan dilakukan pemerintah," ujarnya.

Seperti diketahui PBSI lewat akun resmi di Instagram mengumumkan semua perwakilan Indonesia dikeluarkan dari ajang All England 2021. Netizen pun geram atas kejadian itu.

"Seluruh Tim Indonesia dipaksa mundur dari turnamen Yonex All England 2021 dan tidak dapat melanjutkan pertandingan. Hal ini dikarenakan, saat penerbangan dari Istanbul ke Birmingham pada Sabtu (13/3) lalu, terdapat penumpang yang terkena Covid-19. Namun, kami pun tidak diberi tahu siapa, berapa orang, dan dari mana asal orang yang positif tersebut," tulis keterangan PBSI di akun @badminton.ina.

"Sesuai dengan regulasi pemerintah Inggris, jika berada pada satu pesawat yang sama dengan orang yang positif COVID-19, maka diharuskan menjalani isolasi selama 10 hari. Sehingga, tim Indonesia terpaksa mundur dan melakukan isolasi sampai tanggal 23 Maret 2021 di Crowne Plaza Birmingham City Centre, terhitung 10 hari sejak kedatangan tim ke Birmingham pada Sabtu (13/3) lalu."

"Baik dari BWF maupun Panitia All England sendiri pun tidak bisa berbuat apa-apa karena hal ini sudah menjadi regulasi pemerintah Inggris."

"Namun dapat dipastikan, keadaan seluruh tim Indonesia yang berada di Birmingham saat ini dalam keadaan sehat dan baik-baik saja. Hal ini merupakan kejadian luar biasa menyakitkan dan mengecewakan bagi kami semua."

(hel/aff)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com