DetikSport
Selasa 03 April 2018, 19:25 WIB

Equestrian Park di Pulo Mas Kejar Sertifikat Bebas Penyakit Hewan

Mercy Raya - detikSport
Equestrian Park di Pulo Mas Kejar Sertifikat Bebas Penyakit Hewan Jakarta Equestrian Park sudah hampir jadi. (Mercy Raya/detikSport)
Jakarta - Jakarta Equestrian Park di Pulo Mas tak hanya tengah mengebut penyelesaian bangunan fisik. Venue berkuda untuk Asian Games 2018 itu juga mengejar sertifikat bebas penyakit hewan atau equine disease free zone (EDFZ) dari Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (OIE).

Direktur Utama PT. Pulo Mas Jaya, Bambang Mursalin, mengatakan saat ini sertifikat sedang dalam proses. Sebelumnya, OIE menunjuk salah satu konsultan untuk datang ke Indonesia dan melihat pemenuhan persyaratan bebas penyakit hewan.

"Mereka sudah datang lima kali ke sini (Indonesia) untuk melakukan analisis dan evaluasi dalam sekian tahun terakhir," kata Bambang.

"Utamanya terkait penyakit kuda apa saja yang ada di kawasan Pulo Mas. Jika ada sejarah mengenai penyakit divaksin lalu diatasi. Kemudian seluruh kuda yang ada di Jabodetabek di pantau dalam enam bulan, dan bangunan di Pulo Mas harus ada bangunan tambahan keamanan. Itu prasyaratnya," dia menjelaskan.

[Baca Juga: Venue Equestrian untuk Asian Games 2018 Hampir Beres]

"Hal lainnya seperti nyamuk dan lalat juga harus dihilangkan, fasilitas laboratorium, kemudian obat-obatan, kemudian radius 1 sampai 2 km tidak boleh ada kuda liar yang belum bebas liar," dia menambahkan.

Sejauh ini, ditambahkan Bambang, Pulo Mas bersama-sama Kementerian Pertanian, dan Panitia Penyelenggara Asian Games 2018 (INASGOC) berupaya untuk memenuhi itu semua.

Rencananya, Mei mendatang akan ada sidang oleh organisasi kesehatan hewan dunia di Paris. Hal ini guna memastikan bahwa Indonesia sudah diakui bebas penyakit hewan saat Asian Games nanti.

"Insya Allah tak masalah. Kami optimistis akan dapatkan sertifikat bebas penyakit hewan karena konsultan ini sudah persentasi di depan wakil negara Asian, karena kekhawatiran negara Asia adalah terkait kesehatan keduanya. Tapi dia menjamin bahwa Indonesia bisa lolos," dia menegaskan.

[Gambas:Video 20detik]


(mcy/fem)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed