detiksport
Follow detikSport
Rabu, 10 Jan 2018 00:10 WIB

Terkait Polemik Anggaran Pelatnas, Asosiasi Olimpian Akan Temui Menpora

Mercy Raya - detikSport
Richard Sam Bera (Rengga Sancaya/detikSport) Richard Sam Bera (Rengga Sancaya/detikSport)
Jakarta - Indonesian Olympian Association (IOA) akan menemui Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi dalam waktu dekat. Pertemuan itu dalam rangka mencari solusi polemik anggaran yang muncul sepekan belakangan.

Sejumlah cabang olahraga melalui Forum Cabang Olahraga keberatan atas potongan anggaran yang terlalu besar dari proposal yang mereka ajukan. Mereka menilai keputusan tim verifikasi Kemenpora yang memangkas anggaran dalam proposal tidak memuaskan.

Kondisi ini membuat pelatnas cabor Asian Games sedikit terpengaruh. Sebab, semakin cabor menolak maka proses pencairan dana pelatnas bakal semakin lama.

Ketua IOA, Richard Sam Bera, turut berkomentar terkait hal ini. Menurut Richard, sudah seharusnya persoalan dana tak lagi muncul apalagi persiapan Asian Games semakin mendesak.

"Tapi kita (cabor-cabor dan pemerintah) juga tak bisa mundur. Maka itu, kami (IOA) meminta cabor untuk lebih bijak dalam menggunakan anggaran yang telah disetujui khususnya untuk atlet-atlet berpotensi emas. Artinya jangan disamakan dengan atlet-atlet yang cuma menjadi partisipan saja," kata Richard ketika ditemui di Plaza Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (9/1/2018).

"Sekarang ini memang fungsinya dikembalikan ke cabor. Berapa pun anggaran yang sudah disetujui, ya sudah seharusnya diberikan ke atlet potensi. Maka itu, cabor juga harus hati-hati," tambahnya.

IOA, lanjut Richard, akan terus mengawasi penggunaan anggaran oleh cabor kendati tidak bisa secara teknis turun langsung ke cabor.

"Kami akan beri masukan tetapi secara teknis mengawasi ke federasinya tentu tak bisa," kata legenda renang Indonesia itu.

Richard juga berharap cabang-cabang olahraga agar lebih kreatif mencari sumber dana lain. Terlebih anggaran pemerintah tahun ini sangatlah terbatas, yaitu Rp 375,06 miliar.

"Kami memandang setiap cabor tidak semestinya semua bergantung pada pemerintah. Kami sudah tahu kemampuan pemerintah terbatas. Agak sedikit naif apa yang diproposalkan diharapkan 100 persen," katanya.

"Dalam waktu dekat kami akan berkomunikasi dengan Menpora terkait hal ini. Karena waktu sudah semakin mendesak. Cabor sudah harus fokus pada pelatnas Asian Games," imbau Richard.

(mcy/mfi)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed