detiksport
Follow detikSport
Selasa, 05 Jun 2018 12:20 WIB

Lewat Polo Air, Alya Nadira Menatap Panggung Asia

Mercy Raya - detikSport
Atlet Timnas polo air putri, Alya Nadira (Agung Pambudhy/detikSport) Atlet Timnas polo air putri, Alya Nadira (Agung Pambudhy/detikSport)
Jakarta - Alya Nadira Trifiansyah seolah tak ingin meninggalkan kolam renang kendati sudah berendam pagi dan sore bersama Tim nasional polo air putri. Dia antusias menyambut Asian Games 2018.

Bersama skuat Timnas polo air putri yang ditangani pelatih dari Serbia Zoran Kontic, Alya harus nyemplung di kolam renang Stadion Akuatik kompleks Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta setiap hari. Durasinya bervariasi. Itu masih dikombinasikan dengan latihan fisik di ruang gym.

Alya tak mengeluh sedikitpun. Putri pasangan mantan pemain Timnas sepakbola di SEA Games 1987, Tias Tiano Taufik, dan bekas pemain basket, Septi Susanti, itu selalu berlatih habis-habisan.

Baca Juga: Ini Pesaing Berat Timnas Polo Air Putri di Asian Games 2018

Dia menyadari panggung terbesarnya sudah di depan mata. Bersama Timnas polo air putri, Alya akan tampil di Asian Games 2018. Sebagai tuan rumah.

"Aku harus berupaya sebaik-baiknya di Timnas polo air. Sebab, aku selalu mematok target untuk meraih prestasi setinggi-tingginya," ujar Alya dalam wawancara One on One dengan detikSport.

Target itu bukanlah pekerjaan mudah. Sebab, di level Asia Tenggara, pada SEA Games 2017 Kuala Lumpur, Timnas polo air putri baru dapat menggenggam medali perunggu.

Baca Juga: Latihan Penuh Menuju Asian Games 2018, Alya Nadira Tetap Puasa

Di Asian Games 2018 nanti, lima negara diprediksi menjadi lawan terberat. Yakni. China, Kazakhstan, dan Jepang, Thailand, dan Hong Kong.

"Pokoknya, aku harus mencapai prestasi setinggi-tingginya di polo air. Dengan bendera Merah Putih ini," ujar Alya.

(fem/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed