detiksport
Follow detikSport
Selasa, 21 Agu 2018 23:08 WIB

PABBSI Berharap Kejutan di Kelas 69 Kilogram

Mercy Raya - detikSport
Lifter Indonesia, Eko Yuli Irawan. (Foto: Agung Pambudhy/detikcom) Lifter Indonesia, Eko Yuli Irawan. (Foto: Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta - Usai mempersembahkan satu medali emas di Asian Games 2018, PB PABBSI berharap ada kejutan lain. Kelas 69 kilogram yang menjadi sasarannya.

Sejak dipertandingkan Senin (20/8/2018), angkat besi Indonesia sudah mengantongi tiga medali. Rinciannya, satu medali emas atas Eko Yuli Irawan, satu medali perak atas nama Sri Wahyuni, dan satu medali perunggu dari Surahmat.

Angkat besi masih ada enam hari lagi untuk jadwal pertandingan. Pelatih nasional Dirdja Wihardja berharap hasil hari ini memacu lifter lainnya untuk berbuat lebih. Terutama kelas 69 kg milik spesialis Deni dan Triyatno. Keduanya akan bertanding pada Rabu (22/8/2018) esok.

"Insya Allah kelas 69 kg medali lah, yang jelas kerja keras sama perlu strategi yang luar biasa," kata Dirdja kepada pewarta.




Selama enam kali tes yang dilakukan, Deni pernah mengangkat total angkatan 325 kg. Jumlah angkatan itu dengan berat badan 68,80 kg. Sementara Triyatno angkatan terbaiknya 335 kg.

Menukil Internasional Weightlifting Federation (IWF), jumlah angkatan Triyatno sejatinya sama dengan torehan lifter Kazakhstan, Albert Linder, saat kejuraan dunia 2017 di Ashgabat, Turkmenistan, dan merupakan rangking satu dunia. Sementara lifter nomor dua dan tiga didominasi oleh Korea Utara atas nama Chol O Khang dan Myong Hyok Kim. Masing-masing total angkatannya mencapai 331 kg.

"Memang berat tapi seperti kemarin Surahmat di kelas 56 kg saja bisa buat kejutan," ucap Dirdja.





(mcy/cas)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed