detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Rabu, 29 Agu 2018 01:33 WIB

Kisah Rio Risky Anak Petani Cokelat Peraih Emas Asian Games

Mochamad Zhacky - detikSport
Rio Risky, peraih emas Asian Games 2018. (Foto: dok. istimewa) Rio Risky, peraih emas Asian Games 2018. (Foto: dok. istimewa)
Jakarta - Indonesia untuk sementara berhasil menyabet 24 emas Asian Games 2018. Satu dari 24 emas yang diraih disumbangkan oleh Rio Risky Darmawan dari cabang olahraga dayung.

Siapa sangka, latar belakang Rio tak sementereng prestasinya. Rio lahir dari keluarga kurang mampu. Nasir, ayahnya, bekerja sebagai petani cokelat di Desa Tompi, Kulawi Selatan, Sulawesi Tengah. Sedangkan ibunya hanya mengurus rumah, yang jaraknya puluhan kilometer dari Kota Palu.




"Kalau dari Palu pergi ke kampung Rio Risky masih ada 90 km, dari Kota Palu," kata Rasna, ibunda Rio, saat dihubungi detikcom, Selasa (28/8/2018).

Menurut Rasna, sejak kecil bakat olahraga Rio sebenarnya tak terlihat. Bakatnya baru mulai tampak setelah disekolahkan di SMANOR Tadulako, Palu.

"Waktu SMP diambil sama Pak Jufri ke SMANOR. Di sana dia baru mulai belajar mendayung. Dulu tidak (suka dayung). Soalnya, di kampung tidak ada laut," ujar Rasna.

"Kalau dia tidak ada (bakat) memang, tidak ada bakatnya. Semenjak diambil sama Pak Jufri itu. Ini kepala sekolah di SMANOR, dia punya jatah cari murid yang mau masuk di situ. Terus dia ke kampung, dia dapat itu Rio Risky," sambungnya.




Rasna sendiri hanya menyaksikan dari televisi saat Rio bertanding. Hanya sang ayah yang menyaksikan langsung di Jakabaring Sport City, Palembang, bagaimana kehebatan Rio saat mendayung.

"(Saya) nonton langsung dari televisi. Nasir, Bapak, yang nonton langsung ke Palembang," tutur Rasna.

Rasna mengaku tak mengajarkan apa-apa kepada Rio hingga bisa menjadi atlet nasional. Saat Rio disekolahkan di SMANOR, Rasna dan suaminya hanya memberikan dukungan dan doa.

"Tidak, tidak diajari. Dukungan dan doa saja. Kami ini semua serahkan ke anak, dia kan yang jalani, bukan kita orang tua," terang Rasna.




Rasna tak menyangka anaknya bisa meraih emas di pesta olahraga terbesar se-Asia itu. Ia dan suami bangga atas prestasi Rio.

"Perasaannya sangat bangga, terharu, tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata," ucap Rasna.

Keluarga Rio merupakan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Program Keluarga Harapan (PKH) tahun 2018. Rio sendiri berhasil menyabet emas cabor dayung kategori rowing LM8+. (zak/raw)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com