detiksport
Follow detikSport Linkedin share
Selasa, 25 Sep 2018 22:25 WIB

Iran Absen, Pebalap Eropa Diyakini Kuasai Tour de Banyuwangi Ijen

Ardian Fanani - detikSport
Foto: Putri Akmal Foto: Putri Akmal
Banyuwangi - Dalam enam kali gelaran, gelar juara International Tour de Banyuwangi Ijen menjadi milik pebalap Eropa. Kali ini, dominasi mereka diprediksi berlanjut.

Dari enam pagelaran, hanya dua pebalap Asia yang bisa jadi juara Tour de Ijen Banyuwangi. Yakni, Mirsamad Pourseyedi (Iran) dan Ki Ho Choi (Hong Kong).

Setelah itu, Pouly (Prancis) yang langsung back to back juara dari 2014 dan 2015. Sempat lepas ke tangan pembalap Australia, Jai Crawford, pada 2016, tahun lalu mahkota juara kembali jatuh ke tangan pebalap Eropa, Davide Rebellin (Italia).

Nah, Tour de Ijen Banyuwangi yang dimulai Rabu (26/9) hingga Sabtu (29/9), diprediksi menjadi milik pebalap Eropa. Apalagi, tim-tim Iran sedang absen. Termasuk, juara 2017, Pishgaman Cycling Team.

"Tahun ini, tim asal Iran memang absen sementara di ITdBI karena ada kejuaraan serupa yang bersamaan di negaranya," kata Event Director Tour de Ijen Banyuwangi 2018, Jamaluddin Mahmood, kepada wartawan, Selasa (25/9/2018).




Para pembalap Eropa seperti Thomas Lebas (Prancis) dan Salvador Guardiora (Spanyol) bakal menjadi rekan setim yang menguntungkan Team Kinan. Sebab, dua-duanya spesialis tanjakan.

Khusus untuk Lebas, pembalap 32 tahun itu pernah menjuarai Le Tour de Filipinas 2015, Tour de Hokkaido 2013, Tour de Flores 2017, dan Tour de International de Setif 2014. Lebas yang pernah "magang" di tim Pro Tour, Cofidis, itu tak hanya spesialis juara umum, tapi juga juara balapan yang umumnya berlangsung 3-4 hari.

"Kemampuannya pada jalur tanjakan sangat perlu diwaspadai," kata Jamal.

Selain dua pembalap tersebut, beberapa nama pembalap climber lainnya antara lain Edgar Nohales Nieto yang kali ini datang bersama Ningxia Sports Lottery. Nieto termasuk rutin mengikuti Tour de Ijen Banyuwangi dengan beragam tim meski nasibnya tak selalu mujur. Tahun lalu bersama 7Eleven-Roadbike Philippines dia gagal karena faktor teknis.




(fem/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed