detiksport
Follow detikSport Linkedin share
Jumat, 31 Mei 2019 14:35 WIB

Tim Estafet, Jangan Melulu Bergantung Zohri Semata Ya!

Mercy Raya - detikSport
Tim nasional lari estafet 4x100 meter putra diminta untuk tak melulu bergantung kepada Lalu Muhammad Zohri. (Agung Pambudhy/detikSport) Tim nasional lari estafet 4x100 meter putra diminta untuk tak melulu bergantung kepada Lalu Muhammad Zohri. (Agung Pambudhy/detikSport)
Jakarta - Pelatih pelatnas atletik di nomor lari jarak pendek, Eni Nuraini, meminta atletnya agar tak selalu mengandalkan Lalu Muhammad Zohri. Mereka harus percaya diri dengan atau tanpa Zohri.

Zohri menjadi pilar utama lari jarak pendek Indonesia. Dia tak berhenti membuat kejutan sejak menjadi juara Asia junior 2018. Menjadi juara dunia, sprinter asal Lombok Utara itu kemudian menjadi juara dunia di kelompok umur U-20, juga naik level dengan mulus. Buktinya, bersama tiga sprinter Indonesia lain, Fadlin, Eko Rimbawan, dan Bayu Kertanegara, meraih medali perak Asian Games 2018 Jakarta serta mencatatkan rekor nasional 38,77 detik.

Zohri melanjutkan dengan sukses mengantongi tiket Olimpiade 2020 Tokyo. Di nomor estafet, tempat di olimpiade memang belum diraih, namun tengah berada dalam trek yang tepat.

Tanpa Zohri, yang berfokus tampil di nomor individu, Timnas atletik tampil kurang sip di Kejuaraan Asia 2019 Doha. Muhammad Abina Bisma, Eko Rimbawan, Adi Joko, dan Bayu Kertanegara, yang berlomba di Khalifa International Stadium pada 22 April, gagal mencapai babak final dengan catatan waktu 39,86 detik pada fase penyisihan.

Eni berharap situasi itu tak berlanjut. Tapi, dia mewanti-wanti agar skuat Timnas estafet 4x100 meter putra, Adi Ramli Siddiq, Eko Rimbawan, Bayu Kertanegara, Joko Kuncoro Adi, dan Mochammad Bisma Diwa Abina, tak melulu bergantung dengan Zohri.


"Kami tim pelatih juga bilang jangan tergantung dengan dia. Jadi kalian harus berusaha seperti dia bagusnya," kata Eni ketika ditemui di Stadion Madya, Gelora Bung Karno, Jumat (31/5/2019).

"Memang pengaruhnya besar ada Zohri dalam tim, tapi jangan tergantung. Karena, sebenarnya mereka punya kemampuan itu," ujarnya lagi.

Menurut Eni, setiap atlet memiliki keunggulannya masing-masing. Tinggal bagaimana mereka memaksimalkan kelebihannya.

"Kalau Zohri memang ada serabut putihnya yang lebih banyak. Ya, genetik lah itu (makanya larinya cepat). Cuma, pelari lainnya ini kan kadang-kadang untuk memperbaiki teknik sudah bilang enggak bisa, aduh ini bagaimana? Tapi sekarang sudah lebih baik," Eni menjelaskan.

"Kami juga memotivasi mereka dengan cara memberi tahu soal progres latihan yang dilakukan. Misalnya, kamu latihan catatan waktunya segini, harusnya bisa lebih lagi, jadi dia paham. Selain itu, harus berpikir positif karena semua terjadi karena apa yang kita pikirkan," dia menambahkan.



Simak Juga "Tekad Zohri Jadi Atlet Hingga Lolos Olimpiade 2020":

[Gambas:Video 20detik]

(mcy/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed