detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Minggu, 04 Agu 2019 23:50 WIB

Rebut Emas Kejurnas Atletik, Maria Londa Lebih Waspada Hadapi SEA Games

Mercy Raya - detikSport
Maria Natalia Londa merebut emas di Kejurnas Atletik 2019 (Mercy Raya/detikSport) Maria Natalia Londa merebut emas di Kejurnas Atletik 2019 (Mercy Raya/detikSport)
Jakarta - Ratu lompat jauh Maria Natalia Londa senang bukan main setelah berhasil melompat sejauh 6,68 meter di Kejuaraan Nasional Atletik 2019. Sukses itu mengantarnya merebut medali emas dan lebih waspada menyambut SEA Games 2019.

Maria menjadi yang terbaik saat tampil di Kejurnas Atletik yang dilangsungkan di Stadion Atletik Pakansari, Cibinong, Bogor, Minggu (4/8/2019). Dia berhasil melompat sejauh 6,68 meter.

Atlet kelahiran 20 Oktober 1990 itu jauh melompat meninggalkan catatan loncatan lawan-lawannya dari Nusa Tenggara Barat Rohani yang membukukan lompatan 5,82 meter dan pelari Daerah Istimewa Yogyakarta, Nica Beta Ayu, dengan lompatan terbaiknya 5,54 meter.

"Puji Tuhan semoga ke depan lebih baik. Berharap sehat sampai SEA Games 2019, tak ada halangan latihan, karena kalau sudah dekat menakutkan buat saya," kata Maria kepada detikSport.



Maria memang tak mau lengah dalam persiapannya menuju SEA Games kali ini. Dia tak ingin kejadian lima hari sebelum Asian Games 2018 kembali terulang. Saat itu, kaki kanannya jatuh tak sempurna di bak pasir, sehingga membuatnya engkelnya cedera.

Padahal jauh sebelum itu, dia kerap mencatatkan lompatan paling jauh di setiap multievent. Bahkan, saat di SEA Games 2015 Singapura dia berhasil melompat 6,70 meter. Lompatan itu pula yang membawanya lolos kualifikasi Olimpiade 2016. Di nomor lompat jauh, Maria berhasil menggondol medali emas sekaligus meraih tiket olimpiade limit A.

"Makanya itu menjadi pelajaran buat saya. Dengan masa persiapan yang panjang menuju SEA Games 2019 ini saya cuma bisa jaga diri, jaga kaki, supaya latihannya bisa maksimal dan tak ada kendala, serta jangan sampai sakit," dia menjelaskan.



Menurut Maria, sampai kini kakinya sudah tak merasakan sakit. Hanya, dirinya masih melakukan terapi untuk menguatkan kakinya.

"Jadi memang harus dikuatkan bagian lainnya supaya lebih seimbang. Kalau masalah sakit sudah tak lagi," katanya.

"Untuk itu, saya berharap dan berdoa bisa memberi yang terbaik. Soalnya jujur takut (kalau jelang tanding terjadi apa-apa)," dia menambahkan.

Simak Video "Menpora Boyong Pemenang Piala Presiden eSports ke Pelatnas SEA Games"
[Gambas:Video 20detik]
(mcy/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
NEWS FEED