detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Jumat, 25 Okt 2019 21:56 WIB

Dilaporkan Oegroseno ke Kepolisian, Erick Thohir: No Comment

Femi Diah - detikSport
Mantan Ketua Umum KOI Erick Thohir (Pradita Utama/detikSport) Mantan Ketua Umum KOI Erick Thohir (Pradita Utama/detikSport)
Jakarta - Menteri BUMN, Erick Thohir, enggan merespons langkah Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia (PTMSI), Oegroseno. Salah satu menteri Jokowi itu akan menghormati proses hukum.

Erick dilaporkan kepada kepolisian oleh Oegroseno 6 Oktober. Dalam Tanda Bukti Lapor yang dikeluarkan Polda Metro Jaya itu, Erick, yang menjabat sebagai mantan ketua KOI, dan mantan Sekretaris Jendral KOI, Helen Sarita de Lima, serta mantan komite eksekutif KOI, dilaporkan karena memasukkan keterangan palsu ke dalam akta otentik dan pemalsuan.

Keterangan palsu itu dikaitkan dengan adanya langkah KOI untuk membekukan PP PTMSI yang dipimpin Oegroseno. Mantan Wakapolri itu bersikukuh sebagai PP PTMSI yang sah. Oegroseno pun melanjutkan untuk menggeber pelatnas delapan atletnya. Dia merogoh kocek sendiri dan telah menghabiskan dana Rp 13 miliar.


Lagipula, dalam rapat dengan Kemenpora pada 22 Oktober, Oegroseno mendapatkan informasi bahwa KOI menginformasikan kepada Kemenpora bahwa PP PTMSI tidak siap mengirimkan atlet dan memenuhi targeet medali.

Sementara itu, KOI menganggap PTMSI pecah menjadi tiga kepengurusan, yakni Oegroseno, Lukman Eddy, dan Peter Layardilay. Karena tak juga terjadi rekonsiliasi du antara PTMSI itu, KOI pun membekukan PTMSI dan berimbas tak mengirimkan atlet ke SEA Games 2019.

"Saya no comment dan menghormati proses hukum," kata Erick yang dihubungi detikSport.



Simak Video "Erick Thohir Usulkan 3-4 Nama Wamen ke Jokowi"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ran)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com