detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Rabu, 20 Nov 2019 21:23 WIB

Dapat Bonus Ratusan Juta, Zohri Dirikan Toko Bangunan di Lombok

Mercy Raya - detikSport
Lalu Muhammad Zohri mendirikan toko bangunan setelah mendapatkan bonus ratusan juta. (Agung Pambudhy/detikSport) Lalu Muhammad Zohri mendirikan toko bangunan setelah mendapatkan bonus ratusan juta. (Agung Pambudhy/detikSport)
Jakarta - Sprinter Lalu Muhammad Zohri diganjar bonus ratusan juta usai memecahkan beberapa rekor Asia Tenggara. Bonus itu digunakan untuk mendirikan toko bangunan.

Zohri diganjar bonus dari Bank BPR Syariah senilai Rp 360 juta di Stadion Madya, Senayan, Rabu (20/11/2019). Itu setelah sprinter asa Lombok tersebut memecahkan rekor Suryo Agung di Asia Tenggara. Pelari asal Lombok itu tampil sebagai yang tercepat kedua di semifinal dengan waktu 10,15 detik sekaligus memecahkan rekor pelari tercepat Asia Tenggara Suryo Agung 10,17 detik pada SEA Games 2009 di nomor 100 meter putra.

Setelah itu, dia kembali memecahkan rekor nasional nasional atas namanya sendiri di Kejuaraan Asia 2019. Zohri mencatatkan waktu 10,13 detik dan kini 10,03 detik.

Tak hanya level internasional, Zohri juga berprestasi di kejuaraan nasional atletik 2019. Dia memecahkan rekor nasional di nomor 200 meter putra dengan catatan waktu 20,81 detik sekaligus mempertajam rekor junior atas namanya sendiri.

Sebelumnya, di babak penyisihan Kejurnas Atletik 2019, Zohri memecahkan rekor nomor 200 meter putra U-20 milik Franklin Burumi 21,27 detik pada 2009.


"Saya akan gunakan bonus itu untuk usaha. Rencananya, untuk menambah buat bikin toko bangunan," kata Zohri, usai pemberian bonus.

Pelari asal Lombok itu mengatakan, toko bangunan itu dibangun di Lombok dekat tempat tinggalnya. Toko itu memiliki luasan tanah yang terdiri dari empat petak.

"Tadinya mau buka minimarket lagi, tetapi pesaingnya banyak. Jadi kata paman lebih baik buka toko bangunan. Saat ini, prosesnya sekarang sudah 95 persen. Jadi tinggal diisi saja sebenarnya," ujarnya.

"Saya pilih toko bangunan karena di sana jarang ada toko tersebut. Sekalipun ada toko-toko kecil jadi menurut saya peluangnya cukup besar," dia menjelaskan.

"Saya juga yakin pasti setiap orang membutuhkan alat-alat bangunan. Jadi kesempatannya bagus. Kakak yang jaga karena saya kan tidak bisa harus latihan," ujarnya.



Simak Video " Atletik SEA Games Penuhi Target, PB PASI: Perlu Ada yang Diperbaiki"
[Gambas:Video 20detik]
(mcy/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com