detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Jumat, 20 Des 2019 18:07 WIB

Cerita Bagus dari SEA Games: Tegang, Emas pun Lepas dari Tangan

Mercy Raya - detikSport
I Gusti Bagus Saputra terlalu tegang dengan beban mempertahanlan emas SEA Games. (Pradita Utama/detikSport)
Jakarta - I Gusti Bagus Saputra kecewa gagal mempertahankan medali emas balap sepeda BMX putra SEA Games 2019 Filipina. Dia bilang waktu balapan tegang luar biasa.

Bagus tampil sebagai juara bertahan di BMX putra pada SEA Games 2019. Makanya, dia digadang-gadang mempersembahkan medali emas oleh Pengurus Besar Ikatan Sport Sepeda Indonesia (PB ISSI).

Selain itu, secara ranking dunia dia juga lebih tinggi daripada dua rekannya, Rio Akbar dan Toni Syarifudin. Bagus di peringkat 43, Toni peringkat 177 dan Rio ranking 50.

Alih-alih mendapat emas, Bagus gagal total. BMX hanya mempersembahkan medali perak itu pun dari gowesan Toni. Kepala bidang Pembinaan Prestasi PB ISSI Budi Saputra mengatakan kegalalan terjadi karena mental pebalap yang tak siap saat lomba. Bagus tak memungkiri kondisi itu.


"Kalau problem saya memang dari saya tegang karena mempertahankan gelar juara. Selain itu, badan saya merasa lemas. Itu dampak dari ketegangan saya juga," kata Bagus kepada detikSport, Jumat (20/12/2019).

"Sebenarnya, saya sudah antisipasi dengan banyak komunikasi kepada pelatih dan tim, tapi yang namanya manusia ternyata mempertahankan gelar lebih tegang ketimbang yang merangkak untuk merebut juara," dia menambahkan.

Bagus sudah melupakan kekecewaannya tersebut. Dia mengevaluasi diri dan menjaga fisik meski sedang libur.

Menurut jadwal, tahun depan khusus BMX putra akan mengikuti delapan sampai 10 perlombaan baik dalam dan luar negeri. Kejuaraan itu merupakan bagian dari kualifikasi Olimpiade 2020 Tokyo.

Agenda-agenda itu antara lain, 3mpat seri World Championships dilangsungkan di Amerika Serikat pada Mei mendatang. Kemudian ada empat seri World Cup yang bakal digelar pada Februari di Australia.

Kejuaraan level C1, yaitu tiga seri Jakarta International pada Februari dan April dan Banyuwangi International BMX. Terakhir, satu kejuaraan level Asia bertajuk BMX Asia Championships Jakarta pada April.

"Saya belum tahu pelatnasnya kapan lagi karena ini buat fokus ke Olimpiade juga. Makanya, ini tetap menjaga badan juga," dia membeberkan.

"Ini masih libur dan saya sedang berada di Nusa Tenggara Barat (NTB) pulang dulu ke rumah. Sembari itu, saya recovery dan conditioning, seperti jogging," kata dia.

Cerita Bagus dari SEA Games: Tegang, Emas pun Lepas dari Tangan




Simak Video "Lomba Balap Sepeda Kuno, Surabaya"
[Gambas:Video 20detik]
(mcy/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com