detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Selasa, 05 Mei 2020 04:39 WIB

Mengulik Persiapan Lifter Eko Yuli Irawan Menuju Olimpiade ke-4

Mercy Raya - detikSport
Eko Yuli Irawan menceritakan persiapannya menuju Olimpiade Tokyo 2020. (Foto: Grandyos Zafna) Eko Yuli Irawan menceritakan persiapannya menuju Olimpiade Tokyo 2020. (Foto: Grandyos Zafna)
Jakarta -

Lifter kawakan, Eko Yuli Irawan, melakukan persiapan panjang menuju Olimpiade Tokyo 2020 tahun depan. Atlet yang menatap Olimpiade keempatnya itu menceritakannya.

Olimpiade 2020 telah ditunda ke tahun depan akibat pandemi COVID-19, membuat para atlet termasuk Eko melakukan penyesuaian program latihan. Berikut petikan wawancara dengan Eko, Senin (4/5//2020), dalam sambungan telepon:

detikSport (D) : Bagaimana aktivitas latihan Eko menuju Olimpiade tahun depan?

Eko Yuli (E) : Masih normal tapi di rumah. Mungkin karena sudah berkeluarga, kalau harus di mess kayaknya tak mungkin. Jadi minta dispensasi latihan di rumah. Lagipula di rumah juga ada alat jadi bisa tetap normal latihan. Tapi teman-teman junior tinggal di Kwini.


D: Kapan dispensasi latihan di rumah mulai berlaku

E: Sebenarnya sebelum pembatasan skala berskala besar. Sebelumnya, saya masih bisa bolak-balik seminggu sekali. Tapi setelah psbb, saya, manajer (Alamsyah Wijaya), dan Waketum PABSI (Djoko Pramono) membicarakan hal tersebut.


D: Apakah permintaan dispensasi karena ada kekhawatiran dengan keluarga di tengah pandemi virus corona?

E: Pasti lah. Daripada kami yang isolasi di mess, lebih baik di rumah, bersama istri dan keluarga. Apalagi kondisi mau puasa begini. Meskipun dari Jakarta-Bekasi dalam kondisi psbb masih aman, asal satu mobil dua orang, masih bisa cuma lebih menjaga. Takutnya kami yang bolak-balik malah menyebabkan yang di rumah macem-macem tak enak. Jadi lebih baik tinggal di rumah.

Sebenarnya kami sudah melakukan upaya pensterilan diri. Seperti kami berangkat pakai mobil sendiri, turun mobil langsung menerapkan protokol yang disarankan pemerintah, masuk ruangan.

Jadi saya minta izin di rumah selain karena puasa juga Olimpiade kan mundur setahun. Akhirnya diberi dispensasi khususnya yang berkeluarga. Jadi saya dan Triyatno yang boleh latihan di rumah.


D: Lantas seperti apa programnya?

E: Latihan sendiri tapi tetap koordinasi dengan di Jakarta. Karena kalau mau ditekan ketat percuma juga, pertandingan masih tahun depan. Ya, semoga pandeminya selesai dua bulan ini. Anggap saja 80 persen bisa latihan di rumah. Kalau sudah beres semua dan suasana balik normal baru bisa fokus lagi.


D: Apa yang dirasakan setelah bisa menjalankan ibadah puasa di rumah, setelah hampir sebelumnya sulit karena terbentur turnamen?

E: Alhamdullilah lah. Bisa kumpul dengan anak istri, latihan di rumah juga, jadi bisa lebih enjoy. Cuma bedanya, biasanya bisa keliling, ini tidak bisa. Stay di rumah.


D: Eko, pernah mengalami sakit tifus saat di rumah. Itu kalau tak salah buat persiapan Asian Games 2018. Nah, bagaimana dengan Olimpiade?

E: Iya, dulu awalnya karena dehidrasi dan akan tes event. Cuacanya juga musim hujan, sementara kami ketat persiapannya sauna terus, badan akhirnya terlalu ngedrop. Setelah terpakai tanding, tenaga terkuras dan daya tahan menurun. Awalnya, gejala dan saya tak mau dirawat. Pilih di rumah dulu tapi ternyata tak pulih-pulih, akhirnya ke rumah sakit, ya sudah dirawat saja.


D: Bagaimana menjaganya agar tak terulang?

E: Normal kok mbak. Makan ya makan saja. Istri masak sendiri setiap hari, mungkin jika tak ada pssb biasanya makan di luar, apalagi puasa kan ada bukber dan sebagainya.


D: Bagaimana cara menjaga badan setahun ini?

E: Sebenarnya gampang saja di angkat besi. Tak terlalu pusing. Kalau persiapan panjang lebih bagus. Biasanya, persiapan Olimpiade selalu mentok enam bulan, berbeda dengan SEA Games setahun.

Jadi dari sejak tiga bulan sebelum tanding sudah digeber 90-95 persen, lalu bulan lima capai target, Juni maintenance, Juli tanding. Tapi karena ini mundur maka persiapan yang sudah mencapai 90 persen ini dikurangi saja. Turun menjadi 80 persen, tiga bulan kemudian baru naik 90 persen, syukur-syukur akhir tahun target tercapai, jadi Januari hingga Juli tinggal menjaga kondisi saja.


D: Jadwal pertandingan tahun depan cukup padat ada Olimpiade, PON, dan SEA Games. Apakah Eko ikut ketiganya?

E: Tetap ketiganya saya turun. SEA Games tinggal melihat seleksi, kalau seleksinya melihat di Olimpiade langsung jalan, kalau lihat di PON langsung jalan, tergantung medalinya apa. Saya cuma bersaing dengan Muhammad Fathir, tinggal lihat hasil seleksi siapa yang diturunkan.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Olimpiade Tokyo 2020 Resmi Ditunda Tahun Depan"
[Gambas:Video 20detik]
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com