detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Senin, 02 Nov 2020 22:17 WIB

Ikutan Lomba Lari Sambil Donasi ke Disabilitas di Pertamina Virtual Eco Run

Nurcholis Ma'arif - detikSport
Pertamina Foto: Pertamina
Jakarta -

PT Pertamina (Persero) kembali menggelar Pertamina Eco Run dalam rangka menyambut HUT yang ke-63. Bertajuk Pertamina Virtual Eco Run 2020, Energy to Energize, Pertamina mengajak masyarakat untuk tetap semangat jaga kesehatan dengan berlari dan berolahraga secara mandiri, sambil berdonasi untuk sobat disabilitas peduli lingkungan.

Tahun ini Pertamina Eco Run akan digelar secara virtual. Mulai dari pendaftaran, mengikuti challenge sesuai dengan jarak, melakukan pencatatan jarak yang ditempuh, dan berlari secara mandiri di lokasi masing-masing. Adapun pendaftarannya dibuka pada 2-17 November 2020.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman menjelaskan Pertamina Virtual Eco Run masih tetap mengusung semangat pelestarian lingkungan seperti di tahun-tahun sebelumnya.


Melalui Pertamina Virtual Eco Run 2020, Pertamina menggalang solidaritas peserta untuk berdonasi membantu komunitas penyandang disabilitas dalam membangun fasilitas produksi daur ulang 5R (Reuse, Reduce, Recycle, Resale, Reshare) di beberapa kabupaten di Provinsi Jawa Barat yang berada di bawah binaan Yayasan Kumala dan 10 yayasan lainnya yang berlokasi di berbagai wilayah di Indonesia.

"Sobat Disabilitas peduli lingkungan dipilih Pertamina karena mereka merupakan elemen masyarakat rentan terdampak COVID-19. Dengan berdonasi di Pertamina Virtual Eco Run 2020, salah satu cara agar bisa bantu mereka bangkit kembali,"ujar Fajriyah dalam keterangan tertulis, Senin (2/11/2020).

Hal itu diungkapkannya saat Press Conference Pertamina Virtual Eco Run yang juga dihadiri Perwakilan Sobat Disabilitas Yayasan Kumala Abah Dindin, Dokter Olahraga SPPOI Eminance dr. Andhika Raspati, Perwakilan Race Director Indonesia Muda Road Runner Satrio Guardian, dan Perwakilan Perwakilan Pertamina Runners Brahmantyo Satyamurti Poerwadi.

Race Director Indonesia Muda Road Runner, Satrio Guardian menjelaskan untuk menjadi peserta Pertamina Virtual Eco Run 2020, masyarakat harus mengunduh aplikasi MyPertamina serta melakukan aktivasi dengan pembelian produk Pertamina, yakni BBM Pertamax/Pertamax Turbo/Pertamina Dex dalam rangka pengumpulan poin.

Untuk memperoleh voucher pendaftaran Pertamina Virtual Eco Run, calon peserta perlu menukarkan 63 poin MyPertamina. Voucher tersedia selama periode pendaftaran.

"Jumlah poin tersebut tidak sulit didapatkan, karena hanya dengan pembelian 4 liter Pertamax pun, misalnya, calon peserta sudah dapat mengumpulkan 100 poin,"ungkap Satrio.

Selanjutnya, peserta dapat membuat akun untuk registrasi dan submit hasil berlari di www.pertaminaecorun.com. Setelah itu, peserta melakukan pendaftaran dengan mengisi data diri, memilih nominal donasi, dan memasukan kode voucher dari aplikasi MyPertamina.

Setelah melakukan pembayaran donasi peserta dapat mengikuti challenge sesuai dengan jarak dan periode berlari yang telah ditentukan.

"Jarak lari akan dicatat secara virtual melalui aplikasi favorit masing-masing peserta, baik dalam multiple run maupun real-time run,"katanya.

Satrio menambahkan, pada periode Multiple Run, peserta dapat berlari dalam kurun waktu 21 hari mulai tanggal 20 November-10 Desember 2020 di lokasi masing-masing dan mengumpulkan jarak tempuh lari sejauh 10 km.

Sedangkan pada sesi Real Time Run, peserta akan berlari sepanjang 5 km secara serentak di lokasi masing-masing pada waktu yang bersamaan, yakni tanggal 13 Desember 2020 mulai pukul 05.00 WIB. Selanjutnya peserta dapat mengunggah hasil berlari yang akan diakumulasikan secara otomatis serta dapat dilihat pada leaderboard di www.pertaminaecorun.com

Kepada calon peserta, Dokter Olahraga SPPOI Eminance, dr. Andhika Respati mengingatkan Pertamina Virtual Eco Run 2020 merupakan ajang lari untuk happy dan sehat, bukan untuk pertaruhan. Jadi harus menerapkan protokol kesehatan, termasuk jaga jarak, mencuci tangan, dan memakai masker.

"Di era pandemi semua mengalami efek. Tidak hanya yang hobi lari tetapi juga atlet profesional. Performa dan kebugaran menurun, terutama saat berolahraga menggunakan masker,"ujar Andhika.



Simak Video "Premium Bakal Dihapus, Ini Tanggapan Warga"
[Gambas:Video 20detik]
(mul/ega)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com