Kejuaraan Atletik Pelajar Diharapkan Jadi Pembibitan Atlet Sumut

ADVERTISEMENT

Kejuaraan Atletik Pelajar Diharapkan Jadi Pembibitan Atlet Sumut

Randy Prasatya - Sport
Sabtu, 12 Nov 2022 22:30 WIB
Champion SAC Indonesia 2022, Sumatra Utara.
Foto: dok. Champion SAC Indonesia 2022
Jakarta -

Pelajar di Sumatra Utara menyambut musim pertama kompetisi atletik pelajar terbesar di Tanah Air, Energen Champion Student Athletics Championships (SAC) Indonesia 2022 North Sumatra Qualifiers.

Mewakili total 179 sekolah tingkat SD, SMP, hingga SMA atau sederajat. Berdasarkan data perhitungan hingga registrasi terakhir, hajatan yang berlangsung di Stadion Universitas Negeri Medan pada 11-13 November ini diikuti peserta hampir mencapai 5.000 pelajar.

Peserta North Sumatra Qualifiers ini tak hanya didominasi dari Medan. Namun, juga merata dari berbagai kota dan kabupaten di Sumatra Utara.

Bahkan, ada yang berasal dari Kota Padang Sidempuan dan Kisaran di Kabupaten Asahan. Animo luar biasa ini sebagai bentuk nyata kebutuhan masyarakat terhadap kompetisi, khususnya cabang olahraga atletik tingkat pelajar.

Gubernur Sumatra Utara, Edy Rahmayadi, yang membuka secara resmi pelaksanaan Energen Champion Student Athletics Championships (SAC) Indonesia - North Sumatra Qualifiers, Jumat (11/11/22), dibuat takjub.

Animo para pelajar untuk bersaing pada ajang hasil kolaborasi Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) dan DBL Indonesia, yang diadakan oleh Energen Champion tersebut begitu luar biasa.

Edy percaya, dari kegiatan seperti Energen Champion SAC Indonesia ini, para peserta bisa dipoles untuk berprestasi pada ajang nasional maupun internasional di masa mendatang.

"Kalau diambil anak potensial tingkat SMA yang berprestasi dari event (Energen Champion SAC Indonesia) ini, butuh dua atau tiga tahun lagi mereka ini sudah bisa menunjukkan kemampuannya untuk kebutuhan Sumut," jelas Edy Rahmayadi.

"Untuk jangka panjangnya, bisa ambil dari anak-anak yang masih SD dan SMP. Bukan hanya ditargetkan untuk PON, tetapi terus berkesinambungan untuk kebutuhan yang lain," cetusnya.

Orang nomor satu di Sumut itu juga percaya, dari siswa tingkat SD, SMP dan SMA pasti ada bakat yang lahir untuk Sumatra Utara. Nantinya, anak-anak ini dapat diberi pembinaan, bertingkat, berlanjut, dan berjenjang.

"Sehingga, nanti kita memiliki orang-orang yang punya talenta di dalam atletik. Nanti anak-anak ini bisa dipoles sesuai dengan keinginan kita," lanjut Edy.

Sumatra Utara memang dikenal sebagai rumahnya potensi atletik. Mardi Lestari dan Parluatan Siregar berasal dari sini. Banyak harapan besar digantungkan untuk Energen Champion SAC Indonesia.

Kompetisi ini dipercaya dapat menemukan bibit atletik baru bagi Sumut. Salah satu harapan itu datang dari Ketua KONI Sumut, John Ismadi Lubis.

"Saya melihat event ini sangat bermanfaat bagi Sumut. Karena melihat antusiasme peserta luar biasa dan ribuan orang yang ikut. Masa sih saya nggak dapat 10 persen saja calon atlet dari sini. Pasti dapat," kata John Ismadi Lubis.

"Saya senang melihat semangat anak-anak ini walaupun mereka menggunakan alas kaki yang seadanya. Saya optimistis di sini pasti ada bakat-bakat terpendam. Hanya saja belum pernah dicoba," tambahnya.

Mengamini ucapan John, Ketua Pengprov PASI Sumut, David Luther Lubis juga mengharapkan hal yang sama. Apalagi, David terkejut animo luar biasa diberikan masyarakat untuk cabang olahraga atletik.

David terharu sekaligus bangga mengetahui Sumut bisa bersaing dengan provinsi lainnya untuk Energen Champion SAC Indonesia.

"Kami percaya penerus atlet atletik akan lahir dari sini. Untuk jenjang SMA, kami nanti akan berdiskusi dengan DBL Indonesia usai melihat hasil akhirnya. Kami akan mendukung mereka saat berlomba National Championship (Jakarta) nanti," ungkap David Luther Lubis.



Simak Video "Cerita Gubsu Edy Ngaku Pernah 'Pakai' Narkoba Jenis Kokain"
[Gambas:Video 20detik]
(ran/aff)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT