Ada Protes Usai TPP Tetapkan Calon Tunggal Ketum IKASI

ADVERTISEMENT

Ada Protes Usai TPP Tetapkan Calon Tunggal Ketum IKASI

Tim Detikcom - Sport
Jumat, 02 Des 2022 22:15 WIB
IKASI
Foto: Istimewa
Jakarta -

Dugaan Pengurus Besar Ikatan Anggar Seluruh Indonesia (PB IKASI) di bawah kepemimpinan Agus Suparmanto menutup rapat-rapat kesempatan figur lain untuk maju sebagai calon Ketua Umum PB IKASI periode 2022-2026 dalam Musyawarah Nasional (Munas) IKASI di Bali, 3 Desember 2022, telah terbukti.

Upaya memuluskan mantan Menteri Perdagangan yang terkena reshuffle untuk memimpin periode ketiga ini jelas terlihat dengan keputusan Tim Penjaringan dan Penyaringan (TPP) yang diketuai Harry Jost yang menutup peluang Jaksa Agung Muda Intelejen (Jamintel), Amir Yanto dengan mengumumkan calon tunggal pada Munas nanti. Padahal, Amir Yanto mendapat dukungan 9 Pengprov IKASI.

Ketua Tim Pemenangan Amir Yanto sebagai calon Ketua Umum PB IKASI periode 2022-2026, Ketua Pengprov IKASI Bali, Agung Susrama Putra yang dihubungi Jumat (2/12/2022) malam, menyebut adanya pelanggaran Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) IKASI dalam pembentukan Tim Penjaringan dan Penyaringan (TPP) untuk mempertahankan posisi Agus Suparmanto.

Agung Susrama menyebut saat Agus Suparmanto terpilih memimpin PB IKASI periode kedua pada Munas IKASI yang juga digelar di Bali, Desember 2018, proses penjaringan dan penetapan bakal calon Ketua Umum PB IKASI ditetapkan dalam permusyawaratan dan dituangkan di dalam Tata Tertib menyangkut persyaratan bakal calon.

"Penjaringan dan penyaringan bakal calon Ketua Umum tidak ada diatur AD/ART IKASI tahun 2017 dengan membentuk Tim Penjaringan dan Penyaringan (TPP). Ini jelas pelanggaran dan banyak lagi pelanggaran yang dilakukan,'' kata Agung Susrama Putra tanpa merinci pelanggaran lainnya, dalam keterangan pers.

Penetapan kriteria, syarat, dan tata cara penjaringan dan penyaringan Ketua Umum dengan membentuk TPP tersebut, kata Agung, tampaknya mengacu AD KONI tahun 2020 pasal 32 ayat (5) huruf (g). Padahal, kriteria Ketua Umum IKASI telah diatur di dalam ketentuan Anggaran Rumah Tangga IKASI tahun 2017 ketentuan pasal 24 ayat 1. dan Keputusan Munas IKASI Nomor: 01/SKEP/MUNAS-IKASI/XII/2018 tentang Peraturan Tata Tertib Musyawarah Nasional IKASI (Ikatan Anggar Seluruh Indonesia), ketentuan pasal 21.

"Surat Pemberitahuan dari KONI Pusat dijadikan alasan PB IKASI untuk menyusun tata cara penyaringan dan penjaringan calon Ketua Umum PB IKASI periode 2022-2026 melalui Rapat Anggota IKASI."

"Anggaran Rumah Tangga IKASI pasal 29 Ayat 6 huruf c. tidak mengatur tugas Rapat Anggota IKASI membahas dan menetapkan usulan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan persyaratan dan tata cara penjaringan, penyaringan, dan pemilihan calon Ketua Umum IKASI sebagai pedoman Tim Penjaringan dan Penyaringan," jelasnya.

Diterangkan AD KONI pasal 21 bahwa masa bakti pengurus Induk Cabor adalah 4 (empat) tahun dan Jabatan Ketua Umum diatur ayat 2. Dapat dipilih untuk 2 (dua) kali masa jabatan. Ketua Umum PB IKASI Agus Suparmanto, sudah menjabat Ketua Umum 2 (dua) periode.

"Dapat dipilih kembali untuk masa jabatan lebih dari dua kali, apabila telah diatur dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga induk cabang olahraga anggota KONI. Sementara pada AD dan ART IKASI tidak mengatur periode masa bakti," ujar Agung Susrama.

Pada Munas IKASI tahun 2022 terdapat dua bakal calon yang diusung oleh Pengurus Provinsi (Pengprov) IKASI. Selain Agus Suparmanto yang telah menjabat dua periode, Jamintel Kejaksaan Agung, Amir Yanto diusung sembilan Pengprov IKASI yakni Nusa Tenggara Barat (NTB), Jawa Timur, Sumatera Selatan, Bengkulu, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Maluku, Bali, dan Sulawesi Utara.

"TPP menyatakan dukungan untuk calon ketua umum itu hanya didukung oleh 8 (delapan) Pengurus Provinsi IKASI, sedangkan saat pengembalian berkas jumlah dukungan telah memenuhi 30% dari yang telah ditetapkan dimana ada 27 Anggota Pengorov IKASI yang menjadi peserta Munas," tegasnya.

"Kami seluruh Pengprov IKASI pendukung pak Amir Yanto sepakat untuk memperjuangkan ketidakadilan dan menentang pelanggaran AD/ART ini. Disinilah awal mula kejahatan olahraga (Sport Crime) dimulai. Yang sampai saat ini Sport Crime masih belum tersentuh oleh Kejaksaan ataupun penegak hukum," tambahnya.

Sementara itu, Ketua Pengorov IKASI Jawa Timur, Ali Ruchi mempertanyakan keputusan TPP yang menetapkan Agus Suparmanto sebagai calon tunggal.

"Ada apa kok terlalu ngotot mempertahankan pak Agus Suparmanto memimpin tiga periode? Padahal, jelas prestasi anggar anjlok dipimpin pak Agus dengan menjadi satu-satunya cabang olahraga yang tidak membawa medali saat tampil di SEA Games 2021 Vietnam. Kok malah pak Amir Yanto yang diganjal ingin mengabdi untuk kepentingan olahraga Indonesia dan menghalangi keinginan Pengprov IKASI yang ingin adanya perubahan?. Sebagai masyarakat oilahraga harusnya menjunjung tinggi sportivitas," tanya Ali Richi.



Simak Video "Ziyech Sudah Latihan Lagi Usai Gagal Hijrah ke PSG"
[Gambas:Video 20detik]
(ran/ran)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT