detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Selasa, 27 Okt 2015 15:05 WIB

Insiden Rossi-Marquez Sampai ke Level Perdana Menteri

Kris Fathoni W - detikSport
REUTERS/Olivia Harris REUTERS/Olivia Harris
Jakarta -

Perdana Menteri Italia Matteo Renzi dan Perdana Menteri Spanyol Mariano Rajoy, secara terpisah, ikut angkat bicara mengenai insiden Valentino Rossi dan Marc Marquez.

Insiden yang terjadi di MotoGP Malaysia, Minggu (25/10/2015) lalu, melibatkan Rossi yang asal Italia (tim Movistar Yamaha) dan Marquez dari Spanyol (Repsol Honda) dalam perebutan posisi tiga.

Pada Turn 14 putaran tujuh, keduanya bersenggolan dan Marquez pun terjatuh. Kontroversi dan perdebatan panjang terus berjalan terkait insiden itu, walaupun Race Direction MotoGP selaku otoritas terkait sudah mengeluarkan keputusan resmi yakni memberikan tiga poin hukuman kepada Rossi atas kejadian tersebut sehingga membuatnya harus memulai balapan pamungkas di Valencia dari posisi terakhir.

Seiring dengan argumentasi dan perspektif yang berbeda dari kedua kubu, opini terhadap insiden itu pun terbagi dua. Ada yang membela Rossi dan ada pula yang berada di kubu Marquez. Renzi dan Rajoy ada di antaranya.

Dalam sebuah artikelnya media Italia La Gazzetta dello Sport mengabarkan bahwa Renzi (40 tahun) sudah langsung menelepon Rossi. Perdana Menteri Italia itu memberi kata-kata penyemangat di tengah-tengah aktivitasnya dalam kunjungan kenegaraan ke Lima, Peru.



Sementara media Spanyol Marca melaporkan bahwa Rajoy (60 tahun) juga telah menyuarakan dukungan kepada Marquez. Dukungan Perdana Menteri Spanyol itu dilontarkan via Twitter.

"Dalam olahraga dan politik, tidak semua hal bebas dilakukan. Dukungan kami buat Marc Marquez," tulisnya seraya menambahkan ucapan selamat buat Dani Pedrosa, pemenang balapan di Sepang yang juga rekan setim Marquez.

 





(krs/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com