sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Kamis, 21 Nov 2019 11:29 WIB

De Bruyne: Piala Eropa 2020 Penuh Kepalsuan

Mohammad Resha Pratama - detikSport
Kevin De Bruyne tak suka dengan format baru Piala Eropa 2020 (AP Photo/Francisco Seco) Kevin De Bruyne tak suka dengan format baru Piala Eropa 2020 (AP Photo/Francisco Seco)
Brussels - Piala Eropa 2020 belum dimulai, kritik pedas sudah datang dari Kevin De Bruyne. Gelandang serang Belgia itu menyebut turnamen itu penuh kepalsuan. Kenapa?

De Bruyne berhasil membawa Belgia lolos ke putaran final setelah menuntaskan fase grup dengan nilai sempurna dari 10 laga. Tak cuma itu, Belgia bahkan cuma kebobolan empat gol dan mencetak 40 gol!

Belgia pun jadi salah satu tim unggulan di pot 1 bertama Inggris, Spanyol, Prancis, Jerman, dan Ukraina yang lolos sebagai juara grup. Ada yang berbeda dari Piala Eropa tahun depan.

UEFA menerapkan sistem baru yakni menggelar turnamen di 11 negara berbeda. Di fase grup, bakal ada enam grup yang dengan setiap grupnya berisi dua tuan rumah, yang mendapat kesempatan minimal dua kali menghelat pertandingan.






Di Grup A ada Roma-Baku, lalu di Grup B ada Rusia-Kopenhagen, lalu di Grup C ada Amsterdam-Bukarest, Grup D ada London-Glasgow, Grup E ada Bilbao-Dublin, dan Grup F ada Munich-Budapest

Dengan demikian, empat dari enam tim di Pot 1 sudah mendapat tempat yakni Italia (Grup A), Inggris (Grup D), Spanyol (Grup E), dan Jerman (Grup F). Mereka semua adalah negara tuan rumah.

Belgia gagal jadi tuan rumah karena Stadion King Boudoin tidak lolos verifikasi dan Ukraina tidak mengajukan diri. Alhasil Belgia secara otomatis masuk ke Grup B bersama Rusia dan Denmark.

Sebab, Ukraina tidak mungkin berada satu grup dengan Rusia terkait konflik politik. UEFA punya tiga patokan untuk menentukan tuan rumah, yakni kesiapan infrastruktur, kondisi geografis, dan politik.

Hal inilah yang membuat De Bruyne kesal karena merasa Piala Eropa sudah kehilangan prestisenya, ketika negara-negara unggulan sudah bisa meramalkan akan bertemu siapa. Sebelumnya, negara-negara peserta dilanda rasa penasaran karena lawan baru diketahui dari hasil pengundian.

"Ini sangat memalukan. Menurut saya Piala Eropa 2020 seperti kompetisi palsu. Sepakbola lama-kelamaan makin mengarah ke bisnis," ujar De Bruyne kepada VTN Nieuws yang dilansir Sportskeeda.





Simak Video "Sempurna, Italia Raih 100 Persen Kemenangan di Kualifikasi Euro"
[Gambas:Video 20detik]
(mrp/cas)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com