Parlemen Inggris Bahas Petisi yang Minta Final Euro 2020 Diulang?

Kris Fathoni W - Sepakbola
Minggu, 18 Jul 2021 16:00 WIB
Giorgio Chiellini, Bukayo Saka
Momen Chiellini tarik Saka di final Euro 2020. (Foto: dok. Getty Images via Giphy)
Jakarta -

Masih soal final Euro 2020 Italia vs Inggris, yang turut memunculkan petisi minta partai puncak itu diulang. Ada kemungkinan petisi ini dibahas parlemen Inggris.

Inggris dikalahkan oleh Italia di final Euro 2020, saat keduanya berhadapan di Stadion Wembley yang menjadi markas besar skuad the Three Lions.

Laga diawali Inggris dengan menjanjikan lewat gol cepat Luke Shaw. Tapi Italia kemudian membalas di babak kedua lewat gol Leonardo Bonucci. Adu penalti lantas menjadi klimaks final Euro 2020 Italia vs Inggris.

Di babak adu penalti, Inggris harus tertunduk lesu karena kalah dari lawannya. Italia juara Euro 2020.

Hal itu memunculkan ketidakpuasan, secara khusus di antara suporter Inggris. Sampai-sampai ada yang menginisiasi sebuah petisi di Change.org, meminta agar final Euro 2020 Italia vs Inggris ini diulang.

Salah satu insiden yang mendorong lahirnya petisi ini adalah kekecewaan terhadap tindak-tanduk pemain Italia, secara khusus tarikan Giorgio Chiellini yang bikin Bukayo Saka jatuh. Insiden ini dianggap selayaknya dapat kartu merah.

Sharon Guilmen, inisiator petisi itu, mengklaim bahwa pertandingan berjalan dengan berat sebelah akibat wasit. "Pertandingan pada 11/07/2021 tidak adil sama sekali setelah Italia cuma menerima kartu kuning usai menarik pemain Inggris seakan-akan budak saja," tulis petisi ini.

Sampai hari ini, Minggu (18/7), petisi tersebut sudah ditandatangani secara virtual oleh nyaris 150 ribu orang. Tepatnya, di kisaran 140-an ribu.

Merangkum 90min.com dan Caughtoffside, hal itu memunculkan kemungkinan petisi tersebut masuk ke meja pembahasan parlemen Inggris. Menurut peraturan Britania Raya, petisi apapun yang mendapatkan lebih dari 100 ribu tanda tangan 'nyaris selalu' dibahas parlemen.

Jika pun nantinya memang dibahas parlemen, sangat kecil kemungkinan misi petisi itu akan bisa terwujud. Apalagi parlemen Inggris juga tidak memiliki otoritas dalam urusan final Euro 2020 Italia vs Inggris.

(krs/yna)