Soal Ban Kapten Pelangi, 7 Negara Akhirnya Patuh Aturan FIFA

ADVERTISEMENT

Soal Ban Kapten Pelangi, 7 Negara Akhirnya Patuh Aturan FIFA

Rifqi Ardita Widianto - Sepakbola
Senin, 21 Nov 2022 19:31 WIB
Englands Harry Kane with UEFA One Love armband during the UEFA Nations League Group C Match at San Siro Stadium, Italy. Picture date: Friday September 23, 2022. (Photo by Nick Potts/PA Images via Getty Images)
Inggris patuhi aturan FIFA soal ban kapten pelangi. (Foto: PA Images via Getty Images/Nick Potts - PA Images)
Jakarta -

Inggris dan enam negara lainnya akhirnya ikut aturan FIFA yang melarang penggunaan ban kapten pelangi. Tujuh negara itu mengeluarkan pernyataan bersama.

FIFA seperti diketahui melarang penggunaan berbagai simbol LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender) pada Piala Dunia 2022. Itu sesuai permintaan Qatar selaku tuan rumah.

Mulanya sejumlah tim, di antaranya Inggris, Jerman, Belgia, Wales, Denmark, Belanda, dan Swiss memberikan sinyal akan nekat tetap menggunakan ban kapten One Love bercorak pelangi. FIFA kemudian menegaskan bahwa para kapten yang ngotot memakai ban tersebut akan dihukum kartu kuning, bukan cuma denda.

Sekitar tiga jam sebelum sepak mula laga Inggris vs Iran, ketujuh negara tersebut mengeluarkan pernyataan bersama. Inggris dkk menerima keputusan FIFA dan tak akan menggunakan ban kapten tersebut, meski dengan kekecewaan mendalam.

"FIFA sudah sangat jelas bahwa mereka akan menjatuhkan sanksi olahraga jika kapten-kapten kami mengenakan ban tersebut di area permaiann. Sebagai federasi nasional, kami tak bisa menempatkan para pemain kami di posisi di mana mereka bisa menghadapi sanksi, termasuk kartu kuning, jadi kami telah meminta para kapten untuk tak mencoba mengenakan ban tersebut di laga-laga Piala Dunia," ungkap pernyataan tersebut dikutip Sky Sports.

"Kami sebelumnya siap untuk membayar denda yang biasanya diterapkan untuk pelanggaran aturan seragam dan punya komitmen kuat untuk mengenakan ban kapten tersebut. Namun, kami tak bisa menempatkan para pemain kami pada situasi di mana mereka mungkin diperingatkan atau bahkan dipaksa meninggalkan area permainan."

"Kami sangat frustrasi dengan keputusan FIFA, yang kami yakini tak pernah terjadi sebelumnya. Kami sebelumnya bersurat ke FIFA pada September, menginformasikan harapan kami untuk mengenakan ban OneLove, untuk mendukung secara aktif inklusi di sepakbola, dan enggak ada tanggapan."

"Para pemain dan pelatih kami kecewa, mereka adalah pendukung kuat inklusi dan akan menunjukkan dukungan dengan cara lain."

Sebagai alternatif kampanye One Love, FIFA memutuskan memajukan kampanye 'No Discrimination'. Sebelumnya kampanye ini akan dimulai per babak perempatfinal, namun kini diterapkan sejak fase grup.

Simak kumpulan informasi Piala Dunia 2022 di sini!



Simak Video "Final Piala Dunia 2022, Rian d'Masiv: Ronaldo Gagal, Messi Juga!"
[Gambas:Video 20detik]
(raw/mrp)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT