Kepelatihan Dasar (Bagian 1)

Tactical Skills: Memahami, Memutuskan, Melakukan

- Sepakbola
Senin, 11 Mar 2013 14:49 WIB
dok. ASSBI.
Jakarta - Selain keterampilan yang bersifat fisik (physical skills) dan teknis (technical skills), dalam permainan sepakbola sangat dituntut kemampuan taktis. Berikut ini penjelasan tactical skills:

Untuk mendapatkan keuntungan dari permainan lawan, setiap pemain perlu memiliki kemampuan mengambil keputusan dan bertindak. Misalnya adalah pengetahuan dalam membaca situasi pertandingan, serta pengambilan keputusan untuk kemudian melakukan apa.

Dalam sepakbola aspek ini sangat berkaitan dengan situasi dalam berjalannya sebuah pertandingan, karena dalam sekian waktu berjalannya pertandingan terdapat banyak situasi yang berbeda. Maka harus dibutuhkan kemampuan tersendiri untuk berkreasi dalam membaca situasi permainan.

Permainan sepakbola adalah sebuah permainan yang mengandalkan kerja sama tim untuk meraih kemenangan. Selain kemampuan individu, kerja sama dan strategi yang diterapkan dalam permainan sepakbola memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap hasil pertandingan. Setiap tim memiliki strategi masing-masing untuk memenangkan pertandingan.

Strategi permainan biasanya ditentukan oleh pelatih masing-masing tim sebelum permainan dimulai. Pelatih akan menentukan strategi apa yang sesuai untuk dimainkan menghadapi calon lawannya, dengan menganalisa kelebihan dan kelemahan tim lawan. Strategi tersebut di antaranya adalah formasi tim, pemain yang diturunkan dalam pertandingan, taktik yang akan dipakai dalam permainan, serta siapa saja pemain yang akan bertindak sebagai kapten tim, pengambil tendangan bebas, tendangan sudut, tendangan penalti, dan sebagainya.

Formasi Tim

Satu tim sepakbola terdiri dari sebelas pemain termasuk penjaga gawang. Untuk mengatur posisi pemain, kecuali penjaga gawang, diperlukan suatu skema permainan, sehingga pemain tidak menumpuk pada satu posisi saja. Hal ini mutlak perlu, karena dalam sepak bola terdapat tiga posisi pemain yang harus diisi. Ketiga posisi tersebut adalah pemain bertahan (bek), pemain tengah (gelandang), dan pemain depan (penyerang).

Skema posisi pemain yang bermain dalam pertandingan sepak bola ini biasa disebut dengan nama formasi tim. Dalam sepakbola terdapat bermacam-macam formasi yang biasa diterapkan oleh setiap pelatih. Penggunaan formasi ini disesuaikan dengan kondisi tim secara menyeluruh dan lawan yang akan dihadapi. Biasanya setiap tim memiliki satu atau dua formasi utama yang sesuai dengan kemampuan pemain dalam tim tersebut, dan merupakan formasi yang dinilai paling baik bagi tim.

Formasi yang digunakan oleh pelatih dalam permainan sepakbola cukup beragam. Masing-masing formasi memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Secara umum, formasi yang digunakan dalam permainan sepak bola terdiri dari formasi standar 4-4-2 (4 pemain bertahan – 4 pemain tengah – 2 pemain depan), 3-5-2; 4-3-3; 3-4-3; 4-5-1; 5-3-2, dan 3-6-1. Masing masing formasi tersebut memiliki formasi turunan, yang dapat diubah sesuai dengan kebutuhan tim.

Susunan Pemain

Selain menentukan formasi yang akan diterapkan oleh timnya dalam permainan, pelatih juga akan menentukan siapa saja pemain yang akan diturunkan pada pertandingan tersebut. Penentuan pemain yang akan diturunkan pelatih tersebut biasanya didasarkan kepada performa pemain tersebut, kemampuan individu, kondisi dan mental pemain, serta kebutuhan tim secara keseluruhan.

Pada saat pertandingan berlangsung, pelatih dapat mengbah formasi timnya serta mengganti pemain yang dianggapnya tidak maksimal, cedera atau faktor lain, sesuai dengan situasi yang ada.

Taktik dan strategi

Masing-masing pelatih memiliki taktik sendiri-sendiri dalam menghadapi pertandingan. Ada pelatih yang senang menggunakan taktik menyerang secara frontal, ada juga pelatih yang menginginkan timnya bermain aman, dan bertahan, dengan sekali-kali melakukan serangan balik.

Serangan yang dilakukan oleh sebuah tim juga bermacam-macam. Ada tim yang mengandalkan serangan langsung melalui bagian tengah lapangan, ada tim yang menyerang dengan melakukan umpan-umpan pendek dan cepat dengan sesekali mengirim umpan panjang, ada juga yang memanfaatkan lebar lapangan untuk melakukan penyerangan, dan ada juga tim yang langsung mengirim bola dari belakang ke depan, tanpa melalui pemain tengah.

Dalam bertahan, setiap tim juga memiliki pola permainan tersendiri. Pelatih dapat menginstruksikan pemain bertahan untuk melakukan penjagaan daerahnya, mengawal pemain lawan yang memasuki wilayah pertahanannya. Selain penjagaan wilayah, seorang pemain bertahan juga dapat diminta untuk menjaga satu orang pemain lawan yang dianggap berbahaya (biasanya penyerang).

Selain itu ada lagi sistem pertahanan dalam sepakbola yang cukup efektif, namun perlu koordinasi yang baik. Sistem yang dimaksud adalah perangkap offside.

Selain menentukan sistem permainan yang akan diterapkan oleh timnya, seorang pelatih juga akan menunjuk beberapa pemain untuk tugas-tugas khusus. Pelatih akan menunjuk seorang pemainnya untuk berperan sebagai kapten tim. Pemain yang ditunjuk sebagai kapten biasanya pemain yang cukup berpengalaman dan mempunyai pengaruh yang besar pada rekan-rekannya

Pada intinya proses yang harus dilakukan harus didasari pada :

* Knowledge
* Reading the Situation
* Decision Making Skills

Banyak lagi modifikasi bentuk pelatihan yang disesuaikan dengan sebuah situasi dalam pertandingan.


(Bersambung)



(krs/roz)