sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Jumat, 15 Feb 2019 23:10 WIB

Lanjut Plt Ketua Umum atau Tidak, Nasib Joko Driyono di Tangan Komite Etik

Femi Diah - detikSport
Plt Ketua Umum PSSI Joko Driyono menjadi tersangka dugaan perusakan barang bukti pengaturan skor. (detikcom)
Jakarta - Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum PSSI, Joko Driyono, menjadi tersangka dugaan perusakan barang bukti pengaturan skor. Dicopot atau tidaknya jabatan itu ditentukan oleh Komite Etik PSSI.

Jokdri, sapaan karib Joko Driyono, ditetapkan sebagai tersangka dugaan perusakan barang bukti pengaturan skor pada Jumat (15/2) malam WIB. Jokdri dijerat dengan Pasal 363 KUHP dan atau Pasal 265 KUHP dan atau Pasal 233 KUHP. Pasal-pasal tersebut pada intinya mengenai tindakan pencurian dengan pemberatan atau perusakan barang bukti yang telah terpasang police line.

Ketua Asosiasi PSSI Provinsi Jawa Barat, Tommy Apriantono, menyebut kelanjutan Jokdri sebagai orang nomor satu di PSSI ada di tangan Komite Etik PSSI.

"Kedudukannya di PSSI, di federasi, itu segera menjadi kerja Komite Etik PSSI. Berkaca pada La Nyalla Mattalitti (ketua umum sebelumnya), setelah dia menjadi tersangka, langsung disidang etik," kata Tommy yang dihubungi detikSport, Jumat (15/2).


"Nah, apakah ini perlu menunggu sidang lebih dahulu atau bagaimana kami serahkan kepada Komite Etik. Karena, Jokdri adalah pucuk pimpinan dan telah merusak citra PSSI," Tommy menambahkan.

Sejauh ini, Komite Etik PSSI belum mengambil sikap dengan deretan petinggi PSSI yang menjadi tersangka kasus dugaan pengaturan skor oleh Satgas Anti Mafia Bola.

Sementara itu, Ketua Komite Etik PSSI, Dodik Wijanarko, tak merespons telepon dan pesan singkat detikSport.

(fem/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com