Sidang Mafia Bola, Tika Menangis saat Menyampaikan Pledoi

Uje Hartono - Sepakbola
Senin, 01 Jul 2019 20:03 WIB
Anik Yuni Artika Sari (paling kiri) (Uje Hartono/detikSport)
Jakarta - Terdakwa mafia bola, Anik Yuni Artika Sari (Tika) menangis saat menyampaikan pledoi di persidangan Pengadilan Negeri (PN) Banjarnegara. Dalam pledoi tersebut, Tika menilai penangkapan dirinya seperti penjahat kelas kakap.

Dalam kasus mafia bola, Tika mengaku tidak mempunyai kapasitas mengatur skor atau menjanjikan kemenangan hingga menjanjikan agar Perisibara naik kasta. Termasuk kaitannya dengan Timnas U-16 putri yang sempat melakukan latihan di Banjarnegara.


"Saya bukan siapa-siapa, bukan orang yang mempunyai pengaruh dalam sepakbola baik di tingkat provinsi maupun kabupaten. Saya merasa didzolimi hingga saya sampai di penjara," ujarnya dalam persidangan, Senin (1/7/2019).

Ia pun mengaku tidak menikmati aliran dana dalam kasus mafia bola dalam hal ini Persibara Banjarnegara. Terkait ia membantu terdakwa Priyanto, Tika mengaku untuk balas budi karena telah menyekolahkan dirinya.

Tika akhirnya menangis saat menceritakan keluarganya. Termasuk saat dirinya ditangkap di rumah orang tuanya. Menurut Tika, proses penangkapan dilakukan seperti penjahat kelas kakap.

"Sekarang bukan hanya saya, tetapi keluarga saya ikut menanggung sanksi sosial. Saat saya ditangkap seperti penjahat kelas kakap," kata dia.

Namun demikian, terkait transfer melalui Papat Yunisal, Tika mengaku menerima Rp 3 juta untuk mengganti dana operasional yang menurutnya menggunakan uang miliknya.

"Soal uang yang distransfer ke bu Papat sebesar Rp 10 juta, Rp 3 juta di antaranya dikirim ke saya untuk menggnati uang operasional Timnas. Dan untuk uang yang 50 persen belum diganti itu juga sudah diketahui oleh saksi Papat Yunisal," tuturnya.




Simak Video "Wakapolri Minta Satgas Anti Mafia Bola Sinergi dengan POM TNI"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)