sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Rabu, 27 Nov 2019 17:31 WIB

Di Liga 1 2020, Biaya Operasional Persipura Ditaksir Naik Rp 15 Miliar

Mercy Raya - detikSport
Bos Persipura Jayapura, Benhur Tomi Mano, memperkirakan operasional Mutiara Hitam di musim 2020 membengkak. (Foto: Mercy Raya/detikcom) Bos Persipura Jayapura, Benhur Tomi Mano, memperkirakan operasional Mutiara Hitam di musim 2020 membengkak. (Foto: Mercy Raya/detikcom)
Jakarta - Persipura Jayapura dihadapkan pada biaya operasional yang membengkak di Liga 1 2020. Pengeluaran Mutiara Hitam diperkirakan naik Rp 15 miliar.

Liga 2019 berakhir 22 Desember 2019. Persipura masih menyisakan enam pertandingan lagi di musim ini dengan menduduki peringkat tiga klasemen sementara.

Terdekat, Mutiara Hitam akan menghadapi Persija Jakarta di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Kamis (28/112019), pukul 18.30 WIB.

Meski begitu, presiden klub Persipura Jayapura, Benhur Tommy Mano, sudah melakukan hitungan rancangan anggaran pengeluaran. Dia menyebut pengeluaran musim depan bisa tembus Rp 50 miliar. Di musim ini, Persipura mengeluarkan biaya mencapai Rp32 miliar.

"Kami setiap tahun mengeluarkan sekitar Rp32 miliar. Tahun depan pasti akan meningkat. Mungkin sekitar Rp45 miliar sampai Rp50 miliar," kata Tommy Mano yang ditemui di kawasan GBK, Rabu (27/11/2019).

Bukan tanpa alasan, Tommy menyebut demikian. Kenaikan mencapai Rp15 miliar itu juga dipengaruhi laga tandang terjauh ke markas Persiraja Banda Aceh, sebagai peserta baru Liga 1 musim depan.


"Sponsor kami tetap dapat dari Freeeport dan Bank Papua, dan soal ini akan kami sampaikan kebutuhan Persipura untuk musim depan. Kami juga masih lobi-lobi sponsor untuk dukung kami musim depan," ujarnya.

Lebih jauh Tommy menjelaskan, bukan berarti ongkos Persipura tahun ini tak besar. Apalagi, setelah Persipura tak bisa menggunakan Stadion Mandala sebagai kandang karena sedang direnovasi jelang Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020. Mereka menggunakan Stadion Deltra Sidoarjo dan Stadion Aji Imbut di Tenggarong sebagai opsi kandang.

"Musim depan kami akan pakai Sidoarjo atau Tenggarong jika Stadion Papua Bangkit belum diresmikan kami masih akan di dua tempat itu," dia menjelaskan.

Menyoal jadwal yang lebih efektif bagi tim-tim yang jauh, Tommy mengatakan akan mengusulkan itu kepada PSSI.Hal ini juga demi tercapainya target juara di musim depan.

"Kami ikut kompetisi ini ingin supaya ada warna bagi PSSI dan sepak bola Indonesia maju. Pasti kalau ada pertemuan akan kami usulkan (untuk membuat jadwal yang lebih adil untuk laga tandang). Misalnya, sekali main di Kalimantan, kami selesaikan yang sana. Pasti akan diperhitungkan oleh PSSI nanti," jelasnya.



Di Liga 1 2020, Biaya Operasional Persipura Ditaksir Naik Rp 15 Miliar


Simak Video "Tekuk PS Tira, Persib Juara Liga 1 Putri 2019"
[Gambas:Video 20detik]
(mcy/cas)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com