sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Senin, 06 Jul 2020 17:47 WIB

Mandala Krida Batal Jadi Venue Piala Dunia U-20, Ini Tanggapan Sultan

Pradito Rida Pertana - detikSport
Sri Sultan Hamengkubuwono X Sri Sultan Hamengkubuwono X menanggapi batalnya Stadion Mandala Krida menjadi venue Piala Dunia U-20 2021. (Foto: detikcom/Pradito Rida Pertana)
Yogyakarta -

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono X menanggapi pencoretan stadion Mandala Krida sebagai salah satu venue Piala Dunia U-20 2021 karena faktor aktivitas gunung Merapi.

"Yang Merapi memang aktivitas, ya selamanya kalau memang takut Merapi, selama Merapi ada wong raiso pindah (tidak bisa pindah). Lha arep mindah Merapi piye nek alesane Merapi, ya kan? (Lha bagaimana mau memindahkan Merapi kalau alasan pencoretan dari FIFA karena aktivitas Merapi)," kata Sultan saat ditemui wartawan di Kompleks Kantor Gubernur DIY, Kecamatan Danurejan, Kota Yogyakarta, Senin (6/7/2020).

Selain itu, Sultan menilai aktivitas Gunung Merapi adalah sesuatu yang wajar, mengingat Merapi adalah gunung berapi yang berstatus aktif. Apalagi, selama ini masyarakat tidak ada yang terganggu dengan keberadaan Merapi.

"Sedangkan kalau itu memang berbahayanya kan rakyat Yogya sudah pindah dari kemarin," ujarnya.

Menyoal pencoretan Mandala Krida sebagai salah satu venue Pildun U-20 tahun 2021, Sultan mengaku legowo. Mengingat keputusan ada di tangan PSSI.

"Ya keputusan memang ada di PSSI, ya saya suruh opo? Kalau sudah diputuskan begitu arep ngopo (mau ngapa)," ucapnya.

Meski selama ini dia mengaku telah berupaya untuk memperjuangkan Mandala Krida sebagai salah satu stadion yang akan menghelat laga Piala Dunia U-20. Dengan pencoretan tersebut, Sultan mengaku akan mengalokasikan anggaran perbaikan Mandala Krida untuk menangani COVID-19.

"Kami sudah mencoba memperjuangkan dari kemarin, kami dari kemarin sudah mengalokasikan (anggaran) untuk memperbaiki stadion. Tapi kalau memang batal dan itu pasti yawis (yasudah), duite tak nggo COVID (COVID-19) wae (uangnya saya pakai untuk menangani COVID-19 saja)," ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, Stadion Mandala Krida dicoret dari venue Piala Dunia U-20 2021. Status aktif Gunung Merapi yang membuat kandang PSIM Yogyakarta itu tercoret dari list PSSI.

Erupsi yang kerap terjadi dari Gunung Merapi menjadi penghalang. Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan, menyebut hal itu menjadi perhatian dari FIFA.

"Soal Mandala Krida kami sudah melihat, ini beberapa kali FIFA menanyakan tentang erupsi atau vulkanik atau Gunung Merapi," kata Mochamad Iriawan, dalam jumpa pers di Kantor Kemenpora, Jumat (3/7/2020).

"Nah itu yang menjadi catatan dari FIFA, kita tidak bisa menahan kapan gunung itu tidak menyemburkan laharnya kan, jadi itu pertimbangannya," ujarnya menambahkan.

Pria yang kerap disapa Iwan Bule ini menjelaskan, secara fasilitas sebenarnya Mandala Krida tak punya masalah. Itu berdasarkan kunjungannya ke sana saat melakukan inspeksi langsung bersama rombongan PSSI lainnya.

Selain Mandala Krida, ada juga Stadion Pakansari yang tercoret dari venue Piala Dunia U-20. Sekarang ini, Stadion Utama Gelora Bung Karno, Stadion Gelora Bung Tomo, Stadion Kapten I Wayan Dipta, Stadion Si Jalak Harupat, Stadion Manahan, dan Stadion Gelora Jakabaring yang dipilih menjadi venue oleh PSSI. Meski begitu, keputusan final nantinya tetap akan tetap berada di tangan FIFA.



Simak Video "Dalam 20 Hari, Polisi Tangkap 10 Pelaku Curanmor di Solo"
[Gambas:Video 20detik]
(cas/krs)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com