DetikSepakbola
Senin 18 Juni 2018, 20:09 WIB

Curhat Pogba: Dulu Pemain Termahal, Kini Paling Sering Dikritik

Randy Prasatya - detikSport
Curhat Pogba: Dulu Pemain Termahal, Kini Paling Sering Dikritik Paul Pogba merasa jadi pemain yang sering dikritik di dunia (Foto: Andrew Yates/Reuters)
Moskow - Paul Pogba curhat dengan menyebut dirinya kini sudah menjadi pemain yang paling sering dikritik di dunia, setelah sebelumnya menjadi pemain termahal di dunia.

Pogba menyandang status sebagai pemain termahal di dunia saat kembali ke Manchester United dari Juventus pada 2016. The Red Devils kala itu memboyongnya dengan harga 105 juta euro.

Setahun berselang, pada musim panas 2017, status pemain termahal direbut Neymar yang hijrah dari Barcelona ke Paris Saint-German dengan transfer 222 juta euro.

Bersama MU, Pogba berhasil memenangi trofi Liga Europa musim 2016/2017, meskipun saat itu timnya cuma finis di posisi keenam Premier League. Tapi musim berikutnya, pada 2017/2018, tak berjalan mulus untuk Pogba.

Jumlah penampilannya untuk MU menurun menjadi 37 kali dari dari 51 kali pada musim sebelum itu. Selain faktor cedera, ia juga beberapa kali ditepikan Manajer MU Jose Mourinho sepanjang musim 2017/2018. Kritikan juga bermunculan.
Kini, Pogba tengah bersama timnas Prancis di Piala Dunia 2018. Gelandang 25 tahun itu tengah dinanti aksinya; seberapa besar kontribusinya untuk Les Bleus.

Sejauh ini dia sudah menjadi pahlawan Prancis saat bertemu Australia. Sontekan Pogba yang mengenai kaki Aziz Behich di menit ke-80 membantu Prancis menang 2-1.

"Sepertinya saya tidak dibolehkan membuat kesalahan dibanding pemain lainnya. Ini lucu. Saya beralih dari transfer termahal di dunia, menjadi pemain paling dikritik di dunia. Para kritikus akan selalu ada di sana. Itu sepakbola," kata Pogba seperti dikutip dari Four Four Two.

"Ketika saya masih kecil bersama teman-teman, kami selalu mengakui kemampuan masing-masing dengan mengatakan 'kamu main bagus, kamu main jelek'. Itu selalu terjadi dalam sepakbola dan saya memperlakukan kritik yang datang seperti saat saya masih kecil," sambungnya.
"Saya ada di lapangan untuk bergembira. Itulah jawaban yang saya berikan pada siapa pun yang mengkritik. Itu bukan masalah. Setiap orang punya pendapat."

"Saya sangat gembira di lapangan - dan itulah satu-satunya jawaban yang dapat saya berikan kepada semua orang yang mengkritik saya, atau berpikir ini-itu terhadap diri saya. Itu bukan masalah besar. Setiap orang memiliki pendapat," tegasnya.



(ran/krs)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed