sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Selasa, 20 Agu 2019 16:25 WIB

Gaya Main Chelsea Dikritik: Kayak Basket!

Rifqi Ardita Widianto - detikSport
Gaya bermain Chelsea dikritik Jamie Carragher. (Foto: Reuters) Gaya bermain Chelsea dikritik Jamie Carragher. (Foto: Reuters)
Jakarta - Chelsea belum meraih kemenangan di tiga pertandingan kompetitif pertama musim ini. Cara bermain The Blues pun disoroti, disebut ala basket.

Chelsea menelan kekalahan telak 0-4 di pekan pertama Liga Inggris musim ini dari Manchester United. Tim besutan Frank Lampard itu kemudian sempat menahan Liverpool 2-2 dalam 120 menit di Piala Super Eropa, tapi lantas kalah 4-5 di adu penalti.




Rangkaian tanpa kemenangan itu berlanjut saat menjamu Leicester City di partai kandang pertama musim ini. Chelsea berimbang 1-1 setelah gol dini Mason Mount dibalas Wilfred Ndidi.

Awal tak mulus skuat Lampard ini disoroti eks bek Liverpool Jamie Carragher. Analis Sky Sports ini menilai Chelsea terlalu berantakan ketika menyusun serangan sehingga mudah kehilangan bola.

Selain itu para pemain berpengalaman seperti Cesar Azpilicueta dan Jorginho dinilai kurang memberikan dukungan terhadap rekan-rekannya. Mereka gagal menjadi kover dan kerap keliru mengambil keputusan.




Alhasil permainan Chelsea pun mirip basket: banyak turnover dan mudah diserang balik.

"Seperti menonton pertandingan basket. Idenya Frank itu tepat, itu cara bermain tim-tim dan manajer-manajer top," ungkap Carragher dikutip Sky Sports.

"Tapi orang-orang bicara soal kenaifan mereka dan bagaimana mereka kecolongan dari serangan balik, mereka tak punya organisasi dalam penguasaan bola. Frank mau bek-bek sayapnya maju, Azpilicueta harusnya cukup berpengalaman untuk tahu bahwa dia tak harus selalu maju setiap saat."




"Mereka terus diserang balik setiap saat, meninggalkan celah-celah, karena mereka tak rapi saat menyerang. Saya rasa mereka tak perlu sampai ke aturan tertulis lah, tepat seperti yang manajer bilang. Pakai otak Anda, turun ke pertahanan."

"Para pemain berpengalaman seperti Jorginho berlari ke mana-mana, tidak membuat aksi merebut bola, lalu ada lubang besar di tengah lapangan. Terlalu mudah buat Leicester keluar dari tekanan, itulah sebabnya ini seperti pertandingan basket," imbuhnya.

Simak Video "Liverpool Perkasa, Chelsea Merana"
[Gambas:Video 20detik]
(raw/cas)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com