Kisah Sedih Ravel Morrison, Dulu Lebih Jago dari Paul Pogba

Kris Fathoni W - Sepakbola
Senin, 04 Mei 2020 10:45 WIB
MANCHESTER, ENGLAND - MAY 23: Ravel Morrison of Manchester United has his shot saved by George Long of Sheffield United during the FA Youth Cup Final 2nd Leg match between Manchester United and Sheffield United at Old Trafford on May 23, 2011 in Manchester, England.  (Photo by Laurence Griffiths/Getty Images)
Kisah Sedih Ravel Morrison, Dulu Lebih Top dari Paul Pogba. (Foto: Getty Images/Laurence Griffiths)
Jakarta -

Nama Ravel Morrison belakangan disebut-sebut lagi. Mulai dari kegagalannya jadi pemain 100 juta paun, sampai anggapan bahwa dulu ia lebih jago dari Paul Pogba.

Morrison dulunya adalah pemain akademi Manchester United. Ia menjadi rekan setim dari Pogba dan Jesse Lingard di tim junior, seraya mencuri perhatian para pemain di tim utama.

"Aku ingat melihat Ravel Morrison dan berpikir bahwa ia memiliki segala sesuatu yang dibutuhkan di posisinya," tulis mantan striker MU Wayne Rooney di Sunday Times.

"Dia brilian. Dia percaya diri. Dalam semenit, dia mengolongi Nemanja Vidic tiga kali dalam latihan. Tapi dia mengalami kesulitan dengan gaya hidup dan lingkungan, yang sebenarnya menyedihkan buatnya, karena saat itu aku melihat Pogba, Lingard, dan pemain lain terus tumbuh, dan awalnya Ravel bahkan lebih jago dari mereka semua dengan keunggulan yang jauh sekali."




Sebelum ini ada pula mantan pemain The Red Devils lain, Rio Ferdinand, yang juga punya penilaian tinggi terhadap bakat Ravel Morrison. Ferdinand menyebut Morrison sebenarnya punya modal untuk jadi pemain kelas dunia seharga 100 juta paun.

"Saya rasa Ravel bisa menjadi pemain seharga 100 juta paun," kata Ferdinand, yang juga ikut mengkritisi kurangnya individu tertentu di MU dalam upaya mendukung pemain macam Morrison.

Morrison, yang kini berusia 27 tahun, disebut memiliki emosi yang meluap-luap. Salah satunya karena dibesarkan di wilayah pinggiran Manchester yang digambarkan keras.

Pria keturunan Jamaika ini meninggalkan MU pada 2012 untuk bergabung dengan West Ham United, dan tak pernah mencapai potensi terbaiknya. Sempat merumput di Italia bersama Lazio, di Liga Meksiko dengan Atlas, dan di Swedia bersama Ostersund, kini Morrison tercatat sebagai pemain Sheffield United sejak direkrut dalam kontrak setahun pada musim panas lalu. Baru setengah musim, ia sudah dipinjamkan ke Middlesbrough pada Januari 2020.

MANCHESTER, ENGLAND - APRIL 20: Ravel Morrison of Manchester United shoots and the ball deflects off George Saville of Chelsea for the first goal during the FA Youth Cup Semi Final 2nd Leg between Manchester United and Chelsea at Old Trafford on April 20, 2011 in Manchester, England.  (Photo by Michael Regan/Getty Images)Ravel Morrison semasa di Manchester United pada 20 April 2011 (Foto: Getty Images/Michael Regan)

"Mungkin Ravel Morrison adalah kasus yang paling bikin sedih," kata Sir Alex Ferguson, mantan manajer MU, dalam autobiografinya.

"Ia memiliki talenta alami seperti pemain muda lain yang pernah kami gaet, tapi ia terus saja kena masalah. Sulit sekali menjualnya ke West Ham pada Januari 2012 karena ia bisa menjadi pemain fantastis. Tapi setelah periode tertentu di era sejumlah pemain, masalah di luar lapangan terus bertambah dan kami tak punya banyak pilihan selain memutus hubungan."



Simak Video "Mantap! Penjualan Kaos MU CR7 Pecahkan Rekor, Kalahkan Messi"
[Gambas:Video 20detik]
(krs/yna)