sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Jumat, 03 Jul 2020 12:50 WIB

Viral! Klopp Kesal Saat Diwawancara Usai Kalah dari City

Kris Fathoni W - detikSport
MANCHESTER, ENGLAND - JULY 02: Jurgen Klopp, Manager of Liverpool speaks to his players during a drinks break during the Premier League match between Manchester City and Liverpool FC at Etihad Stadium on July 02, 2020 in Manchester, England. Football Stadiums around Europe remain empty due to the Coronavirus Pandemic as Government social distancing laws prohibit fans inside venues resulting in all fixtures being played behind closed doors. (Photo by Laurence Griffiths/Getty Images) Viral! Klopp Kesal Saat Diwawancara Usai Kalah dari City. (Foto: Getty Images/Laurence Griffiths)
Jakarta -

Manajer Liverpool Juergen Klopp kesal dengan pertanyaan dari jurnalis yang mewawancarainya usai kekalahan telak atas Manchester City. Wawancara itu pun viral.

Klopp saat itu diwawancara oleh Geoff Shreeves dari Sky Sports, usai Liverpool kalah 0-4 di kandang Man City. Itu adalah laga pertama si Merah usai memastikan gelar juara Liga Inggris.

Wawancara usai laga ini juga menjadi viral karena Klopp tak menyembunyikan rasa kesalnya atas sejumlah pertanyaan dari Shreeves usai pertandingan tersebut.

Berikut transkrip wawancara Klopp dengan Shreeves, seperti dilansir Mirror:

Geoff Shreeves [GS]: Sebelum pertandingan Anda bilang, 'kami telah mempersiapkan sebaik mungkin, sampai laga dimulai kami takkan tahu bagaimana hasilnya', usai laga bagaimana menurut Anda situasinya?

Juergen Klopp [JK]: Saya pikir saya mengerti pertanyaan Anda, yang maksudnya Anda tidak yakin seberapa besar makna laga ini bagi kami. Atau seberapa besar... - apa yang Anda maksud dengan pertanyaan itu?

GS: Pra-pertandingan ...

JK: Saya tahu, saya tahu ...

GS: 'Kita semua adalah manusia ...'

JK: Tepat, tapi saya memaknainya terkait sikap. 'Apakah permainan itu penting bagi kami, bagaimana hasilnya?' Dan saya melihat sikap cemerlang, saya melihat anak-anak berjuang sekuat tenaga.

Kami tidak berperilaku seperti seseorang yang menjadi juara seminggu lalu. Jadi, itu tidak penting. Semuanya baik. Kami kurang cair, itu yang pasti, dan dalam beberapa situasi - situasi 50/50 - mereka lebih sigap dari kami.

Dan itulah yang mereka gunakan, dan kemudian lapangan dengan cepat menjadi lebih besar. Jadi gol pertama kami membuat Joe [Gomez] sendirian, jadi seperti lima menit sendirian dalam duel dengan [Raheem] Sterling padahal harusnya ada pemain kedua.

Saya pikir sebelum gol kedua kami kehilangan bola, atau mungkin di gol ketiga, yang tidak masuk akal, tetapi bisa terjadi melawan City dan kemudian Anda memiliki masalah besar.

Mereka memaksimalkan peluang mereka - tidak semua, tetapi banyak - dan kami tidak melakukannya. Jadi City 100% memang pantas menang hari ini, tetapi skor 5-3 atau sesuatu seperti itu juga mungkin terjadi.

Itu memang tidak membuat segalanya jadi lebih baik. Tapi hasilnya 4-0 dan kami harus menerimanya. Dan kami melakukannya. Dan itu saja.

GS: Saat skor masih 0-0, apakah Anda sendiri merasa punya peluang menjanjikan?

JK: Anda bertanya kepada saya? Mengapa Anda bertanya kepada saya apakah kami memiliki peluang yang layak?

GS: Apakah Anda pikir Anda memiliki peluang yang layak?

JK: Kami punya momen tersebut, tetapi Anda tampaknya menonton pertandingan yang benar-benar tenang. Mengapa Anda bertanya kepada saya apakah kami memiliki peluang yang layak? Pertanyaan ini tidak masuk akal.

Kami memiliki peluang yang layak, jadi tanyakan kepada saya soal itu. Jadi kami punya peluang. Sadio Mane ada di dalam kotak. Memang benar kami tidak bisa memaksimalkannya.

Mungkin kami tidak cukup jitu di saat-saat tersebut, tetapi kami punya momen bisa saja mencetak gol, tetapi nyatanya tidak.

Itulah situasi dengan Ederson, itu momen bagus bagi kami, kiper sudah keluar dan mengambil risiko dan beruntung dalam situasi itu. Jadi mungkin kami sudah punya situasi semacam itu, walaupun memang tidak banyak. Dan dalam sepakbola jika Anda tidak mencetak gol (takkan diingat).

Tentu saja sulit untuk merinci peluang-peluang ini karena semua orang tampak langsung melupakannya, bahkan saya juga melupakannya, tetapi begitulah situasinya.

Tapi semua baik-baik saja, itu tidak bagus. Itu bukan hasil yang kami inginkan. Saya ingin melihat sikap yang tepat dan saya telah melihatnya, jadi ini bukan masalah. Kami harus terima hasilnya.

GS: Apakah Anda harus menempatkannya ke dalam sebuah perspektif, fakta bahwa, seperti yang kita katakan sebelum pertandingan, bahwa Anda melihat hal-hal yang Anda inginkan tetapi Anda baru saja memenangkan gelar. Apakah Anda harus menerapkan perspektif itu sama sekali?

JK: Maaf?

GS: Apakah Anda harus menempatkannya ke dalam sebuah perspektif?

JK: Apa artinya itu? Saya kini sama sekali tidak mengerti bahasa Inggris, maaf. Apa artinya itu? Apakah kami harus...

GS: Terkait perspektif, Anda baru saja memenangkan gelar, Anda sendiri yang bilang bahwa lawan lebih sigap di area tertentu sendiri. Anda lebih bahagia dengan pemain Anda malam ini ...

JK: Jika Anda ingin membuat sudut pandang bahwa kami tidak fokus di laga tadi, silakan lakukan. Sudah dua kali Anda bertanya soal sikap.

Saya menyukai tim saya ... Saya bilang itu dan saya pikir itu sudah jelas. Dan Anda balik lagi, saya pikir kami sudah membuktikan intinya bahwa City adalah tim yang sulit dipercaya.

Jadi, bukankah menyenangkan bahwa di liga ini ada tim lain yang dapat menjadi juara bahkan ketika City tampil dan memainkan sepakbola seperti itu, yang mana ini juga merupakan kejutan.

GS: Saya hampir tiba pada pertanyaan, apakah Anda juga harus memberi apresiasi terhadap seberapa bagus City bermain malam ini?

JK: Mungkin saya lupa itu. Saya sudah mengatakannya, saya sudah mengatakannya. Saya benar-benar memberikan apresiasi.

Ngomong-ngomong saya selalu melakukan itu karena mereka memang luar biasa. Saya melihat musim City dan saya tidak pernah melihat mereka main buruk.

Jujur, bahkan ketika mereka kalah, tetap saja mereka masih memainkan sepakbola yang sangat bagus. Tetapi, pada akhirnya, situasinya seperti ini.

GS: Terima kasih Jurgen.

JK: Sama-sama.

Gol-gol kekalahan timnya Juergen Klopp dalam laga Manchester City vs Liverpool itu sendiri dapat disimak highlight-nya di Mola TV lewat link ini.



Simak Video "Liverpool Sudah Juara, Saatnya Klopp ke Timnas Jerman"
[Gambas:Video 20detik]
(krs/aff)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com