sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Senin, 13 Jan 2020 08:05 WIB

Sarri: Ngapain Oper-operan di Belakang Sih, Juve?

Bayu Baskoro - detikSport
Maurizio Sarri mengomentari performa Juventus saat menghadapi AS Roma (Foto: Photo by Paolo Bruno/Getty Images) Maurizio Sarri mengomentari performa Juventus saat menghadapi AS Roma (Foto: Photo by Paolo Bruno/Getty Images)
Roma - Maurizio Sarri mengkritik permainan Juventus saat menang 2-1 vs AS Roma. Ia tak suka timnya hanya berusaha mempertahankan keunggulan dan bukannya menambah gol.

Juventus menghadapi laga tandang ke markas Roma di Stadion Olimpico, Senin (13/1/2020) dini hari WIB dalam lanjutan Liga Italia. Si Nyonya Tua sudah unggul 2-0 di babak pertama via gol Merih Demiral dan sepakan penalti Cristiano Ronaldo.

Selepas turun minum, Juventus agak mengendurkan serangan dan banyak bermain di lini pertahanan sendiri. Roma mampu memperkecil ketertinggalan menjadi 1-2 lewat gol penalti Diego Perotti di menit ke-68. Skor 2-1 untuk keunggulan tim tamu bertahan hingga laga berakhir.

Setelah pertandingan, Sarri mengomentari permainan anak asuhnya yang mengendur selepas menit ke-60. Allenatore Juventus itu mengaku tidak senang saat Ronaldo cs tak mencoba menambah gol dan hanya ingin mempertahankan keunggulan saja di daerah sendiri.


"Kami bermain bagus selama 60 menit dan penderitaan di Olimpico kontra Roma hampir tak terhindarkan. Apa yang saya tidak suka ialah kami mencoba mempertahankan keunggulan alih-alih menambah gol, karena kami sudah tiga kali melakukan serangan balik tiga vs satu dan tidak berhasil menyelesaikannya," kata Sarri dikutip dari Football Italia.

"Kami melakukan hal baik dalam waktu lama, jadi saya senang dengan hasilnya. Namun, kami hanya mengoper bola di daerah kami sendiri saat memimpin ketimbang mendorongnya ke depan," dia menambahkan.

"Ada resiko dengan permainan passing kami, tetapi yang perlu dilakukan adalah mengoper bola ke depan, bukan hanya menguasainya tanpa alasan yang jelas. Kami terlalu ke dalam menjelang akhir laga dan itu berbahaya."


"Saya lebih suka bertahan 30 meter lebih jauh di depan, jadi saya bakal mencoba mengubah sistem untuk membenahinya," ujar Sarri.

Dengan kemenangan ini, Juventus merebut capolista Serie A dari tangan Inter Milan dengan koleksi 48 poin atau unggul dua angka dari Nerazzurri, yang di laga sebelumnya ditahan imbang 1-1 oleh Atalanta.




Sarri: Ngapain Oper-operan di Belakang Sih, Juve?


Simak Video "Ronaldo Bantu Juventus Taklukkan Serigala Roma"
[Gambas:Video 20detik]
(bay/adp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com