ADVERTISEMENT

Klopp Bukan Pakar Ekonomi, Enggan Bahas Finansial Barcelona

Bayu Baskoro - Sepakbola
Selasa, 16 Agu 2022 08:00 WIB
BARCELONA, SPAIN - MAY 01: (THE SUN OUT, THE SUN ON SUNDAY OUT)  Jurgen Klopp manager of Liverpool shows his appreciation to the fans at the end of the UEFA Champions League Semi Final first leg match between Barcelona and Liverpool at the Nou Camp on May 01, 2019 in Barcelona, Spain. (Photo by John Powell/Liverpool FC via Getty Images)
Juergen Klopp enggan membahas situasi keuangan Barcelona. (Foto: Liverpool FC via Getty Images/John Powell)
Liverpool -

Juergen Klopp enggan mengomentari situasi finansial Barcelona saat ini. Manajer Liverpool itu hanya mengharapkan yang terbaik buat Blaugrana.

Finansial Barcelona menjadi perbincangan panas insan sepakbola dalam beberapa bulan terakhir. Klub asal Catalunya itu dijerat hutang 800 juta euro (Rp 12 triliun), 'warisan' era kepemimpinan Josep Maria Bartomeu.

Joan Laporta selaku presiden anyar Barcelona berusaha melepaskan klub dari krisis. Mulai dari restrukturisasi utang, pemotongan gaji pemain, hingga aktivasi economic lever atau yang populer disebut 'tuas ekonomi'.

Economic lever dalam kasus Barcelona meliputi penjualan aset-aset klub. Sudah empat 'tuas ekonomi' yang ditarik lewat penjualan 25 persen hak siar televisi dan 50 persen saham Barca Studios.

Barcelona meraup kurang lebih 700 juta euro dari penjualan sebagian saham hak siar televisi dan Barca Studios. Beberapa keuntungan itu digunakan untuk belanja pemain di bursa musim panas 2022.

Bintang-bintang yang merapat ke Camp Nou antara lain Robert Lewandowski, Raphinha, Jules Kounde, Franck Kessie, dan Andreas Christensen. Barcelona bahkan masih mau mengincar beberapa pemain lain semisal Marcos Alonso dan Bernardo Silva.

Tidak sedikit pihak mengkritik Barcelona yang lebih memilih belanja daripada melunasi hutang yang ada. Beberapa menyentil Los Cules menggadaikan sebagian pendapatan klub demi bisa bersaing untuk musim baru.

Situasi keuangan Barcelona turut disorot Juergen Klopp. Manajer asal Jerman itu mengaku hanya mengamati perkembangannya saja tanpa paham betul apa yang sebenarnya terjadi di Camp Nou.

"Salah satu alasannya adalah karena saya bukan ahli keuangan. Yang kedua: Jika Anda memberi tahu saya bahwa saya tidak punya uang, maka saya tidak menghabiskan apa pun lagi. Kartu kredit saya juga telah dipotong dua kali, untungnya itu beberapa tahun yang lalu," kata Klopp kepada Kicker.

"Saya menyimak ini selayaknya penggemar sepakbola, saya tidak mengerti. Saya melihat klub itu menjadi luar biasa selama beberapa dekade terakhir dan saya berharap mereka bisa menyelesaikannya," sambungnya.

"Satu-satunya klub yang saya tahu pernah menjual stadion dan aset-aset lainnya adalah Borussia Dortmund. Aki Watzke [CEO Dortmund] datang pada detik terakhir dan menyelamatkan semuanya. Saya tidak tahu apakah ada yang seperti Aki Watzke di Barcelona," Juergen Klopp mengungkapkan.



Simak Video "Blaugrana Gagal Menang Semenit Sebelum Bubar"
[Gambas:Video 20detik]
(bay/pur)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT