detiksport
Follow detikSport
Selasa, 13 Mar 2018 20:02 WIB

Pelatnas Atletik Para Games Tunggu Alat-Alat Baru untuk Latihan

Okdwitya Karina Sari - detikSport
Menpora Imam Nahrawi (Okdwitya Karina Sari/detikSport) Menpora Imam Nahrawi (Okdwitya Karina Sari/detikSport)
Solo - Atlet pelatnas atletik Asian Para Games Indonesia bakal memasuki persiapan khusus. Alat-alat dan kelengkapan latihan yang baru mesti segera datang.

Kejuaraan Asian Para Games 2018 dihelat setelah Asian Games. Seluruh atlet difabel sudah melakukan pemusatan latihan, salah satunya dari cabang olahraga atletik Solo.

"Ya, kami masih pakai alat-alat sisa kemarin (ASEAN Paragames 2017), yang baru baru proses. Nanti kalau alatnya yang baru sudah datang pasti (atlet-atlet) lebih akan bergairah latihan lagi," ungkap pelatih atletik, Slamet Widodo, kepada detikSport di sela-sela kunjungan Menpora Imam Nahrawi ke Stadion Sriwedari, Selasa (13/3/2018).

"Kebetulan menyangkut alat-alat ini, saat ini kami masih melakukan persiapan umum jadi alat-alat itu belum terlalu dibutuhkan. Tapi nanti kalau sudah memasuki persiapan khusus, apalagi mau kompetisi alat-alat itu sudah harus ada. Kalau sekarang, masih persiapan umum jadi pakai alat-alat yang lama tidak jadi masalah," ujar dia.

"Persiapan khusus bulan ini sudah mulai spesifik latihan. Kalau sudah spesifik alat-alatnya sudah harus ada," Slamet menambahkan.

Kebutuhan mendesak menyoal alat-alat berlatih juga diungkapkan pelari disabilitas Jaenal Aripin. Atlet asal Sumedang itu membutuhkan frame full carbon serta sarung tangan.

"Saya mengajukan frame yang full carbon, tapi barang lama datangnya. Kalau pesan prosesnya inden, harus pesan jauh-jauh hari. Frame full carbon akan membuat badan lebih ringan saat melakukan sprint. Roda dan sarung tangan juga masih pakai yang lama," timpal atlet yang turun di nomor sprint 100 meter, 200 meter, dan 400 meter itu.

"Sarung tangan ini kalau rusak tidak bisa diperbaiki di tukang jahit sembarangan. Yang susah untuk" menjahit karet-karetnya karena harus pakai mesin yang besar. Saya sudah coba keliling-keliling jahitin, makanya seadanya saja kalau rusak-rusak saya paling ke tukang sol. Sarung tangan ini bukan hanya harganya mahal, tapi pengadaannya juga lama," Jaenal menambahkan.


(rin/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed