detiksport
Follow detikSport
Senin, 21 Mei 2018 20:12 WIB

Laporan Dari Thailand

Cerita Eks Wasit PBSI: Kehilangan Barang di Bandara, Kesulitan Temukan GOR

Okdwitya Karina Sari - detikSport
Chalid Magath Umar, mantan wasit nasional apes di Bangkok. (Okdwitya Karina Sari/detikSport) Chalid Magath Umar, mantan wasit nasional apes di Bangkok. (Okdwitya Karina Sari/detikSport)
Bangkok - Apes betul Chalid Magath Umar, seorang mantan wasit PBSI. Maksud hati ingin menyaksikan Piala Thomas dan Uber 2018, Chalid apes karena kehilangan barang-barang di bandara.

Memakai dana sendiri, Chalid berangkat dari Jakarta ke Bangkok pada Rabu (16/5/2018). Akan tetapi, saat antre di imigrasi bandara Don Mueang, dua buah tasnya; salah satunya berisi pakaian, sepatu, dan id card raib.

"Enggak tahu, tiba-tiba hilang. Saya lagi antre di imigrasi," cerita pria berusia 56 tahun itu kepada detikSport di Impact Arena, Senin (21/5).

Baca Juga: Piala Uber 2018: Indonesia Kalahkan Malaysia 3-2

"Untungnya, paspor dan uang saya bawa di tas yang terpisah. Jadi 'bugil' aja nih. Ngga bawa apa-apa lagi," kata dia sembari tersenyum.

Usaha Chalid untuk mendapatkan tas-tasnya tak berhasil. Chalid, yang kini, melatih atlet-atlet usia dini tersebut, sudah berusaha untuk meminta penjelasan dari pihak-pihak terkait tapi tidak banyak membantu.

Entah bagaimana, tidak ada koordinasi Chalid dengan PBSI. Chalid pun kecele karena mengaku tak mendapatkan informasi di mana venue Piala Thomas dan Uber di Bangkok.

Baca Juga: Della/Rizki Pastikan Kemenangan Indonesia atas Malaysia

Alhasil, Chalid menghabiskan beberapa malam di bandara Don Mueang. Dia mencoba mencari tahu tentang penyelenggaraan Piala Thomas dan Uber kepada tourist information, polisi, dan petugas-petugas bandara. Sayangnya, tidak ada yang tahu.

"Dari dulu pertandingan-pertandingan olahraga di Thailand selalu dilaksanakan di Huamark, jadi saya langsung ke sana tanggal 20 Mei. Ternyata bukan di situ," dia melanjutkan.

"Saya punya teman-teman di sana yang memberi tumpangan makan dan tempat tinggal sementara. Sampai akhirnya polisi di Huamark, ada yang tahu Piala Thomas dan Uber digelar di Impact Arena. Saya dipanggilin taksi, lalu bisa sampai kesini," dia menambahkan.

Kesulitan Chalid menemukan informasi seputar Piala Thomas dan Uber tidak mengherankan. Menurut pengamatan detikSport, sejak dari bandara sampai Muangthong Thani, nama lokasi Impact Arena, tidak ada promosi turnamen ini. Hanya di area venue saja yang bisa ditemui berbagai banner dan poster.

(rin/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed