detiksport
Follow detikSport Linkedin share
Kamis, 23 Mei 2019 13:31 WIB

Berlarilah Zohri, Berlarilah dengan Gembira Seperti di Atas Pasir Putih Waktu Dulu

Mercy Raya - detikSport
Lalu Muha(Agung Pambudhy/detikSport) Lalu Muha(Agung Pambudhy/detikSport)
Jakarta - Lalu Muhammad Zohri bicaranya irit, namun kecepatan larinya melimpah. Dulu lari tanpa sepatu di di pantai-pantai Lombok Utara, kini Zohri memiliki jalan untuk mentas di Olimpiade 2020 Tokyo.

Zohri kecil memiliki taman bermain yang luas. Bukan trek lari artifiasl, Zohri mempunyai arena berlari berupa pantai berpasir putih di kawasan Lombok Utara.

Di sanalah dia lahir. Di sanalah dia berlari. Tanpa aturan, tanpa alas kaki. Bebas, tanpa beban.

"Saya juga punya keturunan yang jago lari. Kalau enggak salah, saya dengar cerita bapak saya dulu adalah pelari. Bapak bisa mengejar anjing," kata Zohri dalam wawancara One on One detikSport.

Tak hanya berlari di atas pasir, Zohri juga menjajal lintasan jalan raya.

Kegilaan Zohri berlari terendus Rosida, guru Zohri di kelas 1 SMP Negeri 1 Pamenang di Dasan Lontar. Tapi, Zohri tak menyadari potensinya. Dia menolak. Zohri melihat tak ada korelasi antara berlatih lari dan menjadi tentara seperti cita-citanya. Lagipula, waktu itu, dia lebih senang bermain sepakbola.

Lagipula, Zohri tak memiliki sepatu. Rosida tak menyerah. Rosida, yang tamatan jurusan Pendidikan Jasmani Olahraga Kesehatan IKIP Mataram tahun 1995 dan pelompat jauh saat masih menjadi siswa di Sekolah Guru Olahraga Mataram 1988-1991, yakin Zohri memiliki bakat sebagai sprinter.

Tapi, Zohri tak menyadari bakat itu. Zohri yang sudah yatim piatu itu enggan tak tertarik untuk menjalani rutinitas berlari. Dia bersikukuh untuk menjadi pemain bola, seperti kakaknya. Zohri memang keras kepala.

"Saya sudah ditawari, saya disuruh lari. Dia kayaknya tahu orang cepat lari bagaimana. Dia tahu ciri-ciri bakat lari seperti apa. Tapi, saya enggak mau," ujar Zohri.

Dua tahun pdkt alias pendekatan Rosida buntu. Zohri bergeming. Dia sama sekali tak tertarik diajak berlari di lintasan.

Tapi, Rosida tak kalah keras kepala dengan Zohri. Dia tak berhenti membujuk Zohri untuk berlari.

Usaha tanpa henti Rosida membuat Zohri luluh juga. Tepatnya, saat Zohri sudah duduk di kelas tiga. Itu juga karena kesempatan dia untuk masuk tim sepakbola sekolah tertutup.

"Kelas tiga kan saya sudah enggak bisa ikut (sepakbola), akhirnya saya mencoba atletik. Lagipula, Bu Rosida tidak pernah menyerah, mengajak saya terus. Akhirnya, saya coba," dia menambahkan.


Kali ini, Zohri cuek meski tak memiliki alas kaki. Toh, dia terbiasa berlari-lari di atas pasir putih tanpa sepatu.

Lagipula, Rosida menjamin Zohri akan dipinjami sepatu setiap kali mengikuti perlombaan. Seiring berjalannya latihan, kakak Zohri, yang dianggap sebagai orang tuanya setelah ayah dan ibunya meninggal dunia, Baiq Fazila, juga membelikannya sepatu.

"Beli di pasar, enggak tahu mereknya," ujar Zohri.

Lewat latihan bersama Rosida pada 2011, jalan Zohri di atletik mulai terbuka. Zohri mengikuti Kejuaraan Daerah Atletik di lari 100 meter dan 200 meter. Zohri langsung juara.

Berkat hasil itu, oleh salah satu guru di PPLP, I Komang Budagama, dan Sugabio dari Dispora Mataram, Zohri diajak bergabung.

"Tapi, saya kan tidak tahu PPLP itu apa? Katanya ada di Mataram, itu jauh lo dari rumah saya, naik bus sekitar 1 jam," ujar Zohri.

Mengingat asyiknya berlari di lintasan, meski tanpa sepatu, Zohri memutuskan untuk mengikuti Komang ke Mataram. Dia tinggal di asrama dan bersekolah di sana.

Satu hal yang membuatnya tertarik untuk bergabung. "Di PPLP semua gratis. Saya ingat, saat itu, saat masih SMP, ekonomi masih kurang, saya enggak pernah pakai sepatu, kadang-kadang cuma saya sendiri yang enggak pakai sepatu di sekolah. Kemudian dapat fasilitas gratis sekolah, makan, dan tempat tinggal," kata Zohri.


Dengan tak membebani kakak-kakaknya, Zohri bisa relaks di PPLP. Malah, Zohri sempat menjadi pemuda yang bandel hingga nyaris dikeluarkan dari PPLP itu pada 2016.

Tapi, guru dan pelatih masih memberikan tempat kepada Zohri karena prestasi sip di lintasan lari. Penampilan sip Zohri tercium juga oleh pelatih pelatnas, Eni Nuraini.

Sebuah kejutan dibuat Zohri di Kejuaraan Nasional Antar-PPLP (Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar) pada 2017 di Rawamangun, Jakarta Timur. Zohri, yang tampil mewakili PPLP NTB, finis terdepan dengan catatan waktu 10,25 detik di lari 100 meter putra.

Dengan catatan waktu itu, Zohri sampai-sampai membuat panpel mengecek ulang alat pengukur. Setelah dinilai tak ada yang salah dengan alatnya, Zohri pun sah dinyatakan sebagai juara. Zohri sekaligus mencatatkan namanya sebagai pemilik rekor nasional dengan melewati catatan waktu milik Sudirman Hadi (10.45 detik).

Eni membuka pintu kepada Zohri untuk bergabung ke pelatnas. Dia pun berlatih bersama dengan atlet-atlet atletik terbaik Tanah Air di ibu kota pada Januari 2018.


Digodok di Jakarta, di bawah asuhan Eni dan mentoring langsung dari pelatih atletik asal Amerika Serikat (AS) Harry Mara, yang membawa Ashton Eaton, pemilik medali emas dasalomba Olimpiade 2012 London dan Rio de Janeiro, kaki-kaki Zohri semakin terlatih. Larinya semakin cepat.

Zohri merebut gelar juara Asia junior di nomor lari 100 meter di Gifu Asian Junior Championship Jepang pada 9 Juni 2018. Dia mencatatkan waktu 10,27 detik.

Sebulan kemudian, Zohri tampil di Kejuaraan Dunia Junior di Finlandia. Di sanalah Zohri membetot perhatian dunia. Zohri finis terdepan menjadi juara dengan waktu 10,18 detik.

Pintu rejeki terbuka lebar. Berkat prestasinya itu, juga tak bisa dimungkiri justru karena gaduh bendera Merah Putih pemberian ofisial Polandia, Zohri mendapatkan penghargaan dari berbagai pihak. Uang tunai, rumah, asuransi, tabungan emas digelontor untuk Zohri.

Dengan rezeki yang mengalir deras itu, Zohri pun dengan mudah membeli sepatu sendiri. Dia bisa memilih membeli sneakers hingga sepatu khusus untuk berlari di atas lintasan tartan dari berbagai merk. Rumah tinggalnya yang dulu papan, kini sudah diperbaiki. Zohri juga memiliki empat rumah lain berkat kejutan-kejutan dari lintasan lari.

Lalu M Zohri bersama Eni Nuraini  Lalu M Zohri bersama Eni Nuraini (Agung Pambudhy/detikSport)

Seluruh apresiasi itu tak mengurangi keras kepalanya Zohri. Dia bahkan 'membangkang' dari instruksi pengurus PASi dan pelatih. Dijaga untuk pelan-pelan naik level dan menambah kecepatan, Zohri malah laksana main sulap.

Ya, PASI sempat cemas dengan keinginan publik agar Zohri tampil di Asian Games untuk nomor individu. PASI khawatir ekspektasi besar dapat membuat Zohri tergelincir cepat.

Tapi, Zohri tampil meyakinkan di Asian Games 2018. Tak meraih medali memang, namun Zohri amat dekat dengan catatan waktu manusia tercepat Asia Tenggara, Suryo Agung Wibowo. Zohri, yang tampil di lintasan 6, tepat di sebelah sprinter China yang juga juara Asia tiga kali, Su Bingtian, finis dengan catatan waktu 10,20 detik. Sementara, Suryo memegang rekor nasional dengan waktu 10,17 detik di SEA Games 2019 Laos.

Tak hanya itu, malah di nomor lari berantai, estafet 4x100 meter, Zohri bersama Muhammad Fadlin, Eko Rimbawan, dan Bayu Kertanegara, meraih medali perak dengan catatan waktu 38,77 detik.

Dengan dua catatan waktu itu, di nomor individu dan estafet, Zohri membuktikan dia tak canggung untuk naik kelas. Dia bukan lagi sprinter junior.

Sejak itu tampaknya kaki-kaki Zohri tak bisa lagi dikendalikan. Berdekatan dengan Su Bingtiang dan merasakan langsung embusan kecepatannya saat tampil di Asian Games 2018 itu membuat Zohri kian terobsesi untuk berlari sekencang-kencangnya. Apalagi, iming-iming Olimpiade nyata di depan mata.

PASI layak dipuji dalam hal ini. PASI menjadi pihak yang paling rajin meredam ekspektasi publik, namun menyadari keras kepalanya Zohri untuk berlari secepat-cepatnya. Makanya, PASI memberikan fasilitas terbaik kepada Zohri dan atlet-atlet yang berpeluang ke Olimpiade 2020 untuk bisa sampai ke Tokyo.

"Tiket Olimpiade 2020 lebih sulit ketimbang sebelumnya, setiap atlet akan lolos Olimpiade dengan menggunakan dua jalan, yaitu melalui limit dan skor atau rangking. Untuk mengumpulkan skor tak hanya harus rutin ikut, tapi kejuaraan yang diikuti harus lah berkualitas tinggi dan jaraknya jauh, seperti Eropa, Amerika Serikat." Begitulah kalimat dari pengurus PB PASI di awal 2019 sebelum kualifikasi Olimpiade 2020 Tokyo dimulai.

Lalu Muhammad Zohri bersama pelari estafet di Stadion Madya. Lalu Muhammad Zohri bersama pelari estafet di Stadion Madya. (Agung Pambudhy/detikSport)

Tapi, sekali lagi, Zohri adalah manusia keras kepala. Dia, saatmasih berusia 18 tahun, merebut predikat sprinter tercepat Asia Tenggara dari tangan Suryo tepat satu dekade kemudian. Tampil di semifinal Kejuaraan Asia 2019 Doha pada 22 April, Zohri mencatatkan waktu 10,15 detik yang kemudian diperbaiki dalam tempo dua hari dalam babak final menjadi 10,13 detik.

Catatan waktu itu tak membuatnya puas, Zohri merasakan lapar yang amat sangat untuk memangkas waktu di lintasan 100 meter itu. Tampil di Olimpiade tampaknya menjadi sebuah obsesi tersendiri bagi Zohri.


"Saya pribadi, saya harus, misalnya di kejuaraan ke depannya, saya harus lebih baik, lebih baik, dan memperbaiki catatan waktu kemarin. Ke depannya semoga bisa lolos limit olimpiade saja," ujar Zohri dalam persiapan ke Kejuaraan Estafet di Yokohama pada 11-12 Mei dan berlanjut ke Golden Grand Prix, Osaka pada 19 Mei.

Berlari di antara pelari dunia, Zohri menjawab hasratnya sendiri. Tampil di lintasan lari Yanmar Stadium di Nagai, Osaka, Jepang, yang pernah dipakai untuk menghelat tiga pertandingan Piala Dunia 2002, termasuk laga perempatfinal antara Turki melawan Nigeria, juga markas klub Liga Jepang (J-League), Cerezo Osaka, Zohri mencatatkan waktu 10,03 detik.

Di ajang itu, Zohri mengawali lomba dengan start paling tepi, sebagai tempat untuk pelari-pelari nonunggulan. Bahkan, Zohri sempat tak mendapatkan tempat hingga tampil sip di Kejuaraan Asia 2019 dengan waktu 10,15 detik itu. Zohri menjawab dengan berjarak 0,03 detik dengan Justlin Gatlin (10,00 detik) dan Kiryu Yoshihide (10,01 detik).

Eni optimistis Zohri bisa lebih cepat lagi. Eni melihat Zohri masih ragu menjelang finis.

"Startnya sudah membaik, tapi Zohri masih tengak-tengok menjelang finis. Itu perlu diperbaiki," kata Eni.

Kini, Zohri bisa memperbaiki detail penampilannya. Zohri sudah bisa lebih relaks usai tampil di Osaka. Dia telah memastikan tiket Olimpiade 2020 Tokyo, juga Kejuaraan Dunia di Doha tahun ini. Zohri juga tak perlu lagi memikirkan sepatu dalam tiap pertandingan.

Kini, fokus Zohri cuma satu: berlari sekencang-kencangnya di Olimpiade 2020 Tokyo. Akankah ada kejutan lagi dari Zohri di pesta olahraga terakbar sejagad itu? Zohri bisa menembus waktu di bawah 10 detik, misalnya. Mampukah?

Seperti kata Su Bingtian, sprinter China yang juga idola Zohri, saat dimintai peluang mendekati waktu tercepat Usain Bolt. 'Di masa depan, mungkin itu akan terjadi. Saya rasa bisa.'



Nonton juga video 'Detik-detik Zohri Lolos Olimpiade Tokyo 2020':

[Gambas:Video 20detik]

(fem/fem)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed