detikSport
Follow detikSport Linkedin share
Selasa, 19 Nov 2019 18:10 WIB

Fokus KBRI Manila Jelang SEA Games: Makanan Halal, Transportasi, dan Mushola

Femi Diah - detikSport
Foto: dok. 2019seagames.com
Jakarta - Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Manila mendesak panitia pelaksana SEA Games 2019 Filipina untuk menyediakan makanan halal dan mushola di area venue pertandingan. Juga tentang keamanan dan transportasi.

SEA Games 2019 bergulir tak lama lagi, tepatnya mulai 30 November hingga 11 Desember. KBRI Manila tengah bersiap menyambut kedatangan kontingen Indonesia.

"Prinsipnya, KBRI selalu berkomunikasi dengan CdM SEA Games Harry Warganegara dan Komite Olimpiade Indonesia (KOI). KBRI memberikan dukungan sesuai dengan kemampuan anggaran dan ketersediaan fasilitas yang dimiliki baik di Manila atau tiga titik lain," ujar Agus Buana, bidang penerangan humas dan media KBRI Manila, yang dihubungi detikSport, Selasa (19/11/2019).

Selain berkomunikasi intens dengan Harry dan Komite Olimpiade Indonesia (KOI), lanjut Agus, KBRI Manila menyiapkan personel di tiap-tiap cluster di SEA Games 2019. Yakni di Metro Manila, Subic, Clark, dan Southern Luzon.


Di samping dua hal tersebut, KBRI Manila bersama Brunei Darussalam dan Malaysia mendesak tuan rumah untuk menambah mushola atau tempat salat dan makanan halal di area venue pertandingan. Selain itu, panpel terus mengawal kemudahan transportasi untuk atlet dari kampung atlet ke venue.

"Kami mengkhawatirkan kesiapan panitia tentang transportasi para atlet dari wisma atlet ke venue, karena tempatnya betul-betul di luar kota, salah satunya di Clark itu benar-benar daerah baru yang belum lama dibuka," ujar Agus.

"Selain itu, makanan halal. Waktu briefing kami dengan kedutaan Asean di sini, Indonesia bersama Brunei dan Malaysia menyuarakan makanan halal," dia menjelaskan.

"Kami secara khusus, kepada panitia, meminta agar menyediakan tempat salat bagi para atlet. Sebagai gambaran di kota Makati di Metro Manila saja masjid, yang terbuka untuk umum, ya di KBRI, sedangkan di kedutaan Malaysia dan Brunei ada tapi tertutup," ujar dia.

Isu keamanan juga menjadi perhatian KBRI Manila. Merujuk pengalaman selama tinggal di Manila dalam dua tahun terakhir dan informasi saat ini, hanya kawasan selatan yang kurang aman.

"Di area lain relatif aman. Hal itu juga menjadi perhatian delegasi Brunei. Filipina sudah memberikan jaminan untuk mempertebal keamanan, setiap 50 atlet dikawal satu personal keamanan," kata dia.



Simak Video " Hore! Jokowi Bakal Kasih Bonus Buat Atlet SEA Games"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/raw)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksport.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com