Turnamen Catur Piala Ketua MPR dan Menpora akan Bertabur Bintang

Nadhifa Sarah Amalia - Sport
Senin, 24 Mei 2021 16:43 WIB
MPR RI
Foto: dok. MPR RI
Jakarta -

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) akan menggelar Turnamen Catur Nasional Indonesia Master. Bisa dibilang ini adalah turnamen perang bintang karena menghadirkan sejumlah grand master. Turnamen tesebut akan memperebutkan piala bergilir Ketua MPR RI dan piala tetap menteri pemuda dan olahraga.

Turnamen akan diselenggarakan pada hari Sabtu (19/6) dan disiarkan secara live streaming melalui kanal YouTube Bamsoet Channel. Total peserta dari turnamen ini sebanyak 50 peserta.

"Diikuti 50 peserta yang berasal dari 3 grandmaster, 2 grand master women, dan 19 master internasional, 4 master FIDE, 5 women international master, serta perwakilan pengurus provinsi dan peserta lainnya," ujar Bamsoet dalam keterangannya, Senin (24/05/21).

"Menjadikannya sebagai turnamen Perang Bintang, mempertandingkan berbagai pecatur hebat Indonesia. Antara lain Grandmaster Susanto Megaranto, Grandmaster Cerdas Barus, Grandmaster Novendra Priasmoro, dan Grandmaster Women Medina Warda Aulia. Komentator pertandingan akan dipandu Grandmaster Women Irene Kharisma Sukandar," imbuh dia.

Hal itu ia ungkapkan usai menerima panitia Turnamen Catur Nasional Indonesia Master, di Jakarta. Turut hadir antara lain Wakil Wakil Ketua PB Percasi Fahmi, Master Internasional Anjas Novita, serta para panitia turnamen seperti Oni Arif, Hendra, dan Mansur Abdullah.

Sejarah mencatat setidaknya Indonesia membutuhkan waktu selama 16 tahun untuk melahirkan grand master (GM). Setelah sebelumnya diraih Susanto Megaranto pada tahun 2004, penantian panjang tersebut akhirnya dipecahkan oleh Novendra Priasmoro yang menjadi grand master pada tahun 2020.

"Secara keseluruhan, Indonesia baru memiliki delapan grand master. Yakni GM Herman Suradiradja, GM Ardiansyah, GM Utut Adianto, GM Edhi Handoko, GM Cerdas Barus, GM Ruben Gunawan, GM Susanto Megaranto, dan GM Novendra Priasmoro," jelas Bamsoet.

Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) ini menerangkan agar penantian melahirkan grand master tidak terlalu lama, diperlukan banyak turnamen di dalam negeri sebagai bagian dari proses regenerasi atlet catur. Mengingat atlet tidak lahir secara instan, melainkan butuh pembinaan jangka panjang.

"Tidak perlu sungkan belajar dari Rusia sebagai negara yang memiliki keunggulan di olahraga catur. Selain memiliki banyak turnamen, Rusia juga mendirikan sekolah dan klub catur, mengingat catur tidak hanya menuntut ketekunan berlatih melainkan juga harus mengikuti perkembangan penelitian (sport science)," terangnya.

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menekankan melalui turnamen catur Indonesia Master tersebut para pecatur Indonesia juga bisa mengasah kemampuan dan meningkatkan jam terbang mereka. Terlebih di tengah suasana pandemi COVID-19 yang menyebabkan banyak turnamen dan pertandingan catur tingkat regional maupun dunia tertunda. Agar kemampuan para atlet tetap terasah mereka perlu mengikuti sebanyak mungkin turnamen bergengsi di dalam negeri.

"Sekaligus menjadi ajang pemanasan bagi para grand master dan master Internasional asal Indonesia yang akan mengikuti kejuaraan catur dunia pada Juli 2021 di Rusia, serta Sea Games 2021 yang akan dilaksanakan pada November-Desember 2021 di Hanoi, Vietnam," pungkas Bamsoet.



Simak Video "Bamsoet Sebut Gaptek Jadi Kendala Pejabat Susah Lapor LHKPN"
[Gambas:Video 20detik]
(prf/ega)