ADVERTISEMENT

Mau Jadi Ketua KONI DKI, Hidayat Humaid Diingatkan soal Janjinya

Tim Detikcom - Sport
Kamis, 24 Feb 2022 20:34 WIB
KONI DKI Jakarta
Foto: dok. KONI DKI Jakarta
Jakarta -

Ketua Pengprov Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia (POSS) DKI Jakarta, Ali Mochtar Ngabalin, mengingatkan soal janji yang pernah diucapkan bakal calon Ketua KONI DKI Jakarta, Hidayat Humaid di hadapan anggota DPRD. Saat itu, katanya, Hidayat Humaid yang memimpin Kontingen DKI Jakarta bersama Ketua KONI DKI Jakarta, Djamhuron P Wibowo, siap mundur jika Kontingen DKI Jakarta gagal merebut gelar juara umum pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua 2021.

"Hanya satu kata buat Hidayat Humaid. Tepati janji mundur sebagai bentuk pertanggungjawaban. Jangan cederai sportifitas yang selalu dijunjung tinggi masyarakat olahraga," tegas Ali Mochtar Ngabalin yang juga Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP), Ali Mochtar Ngabalin.

Hidayat Humaid yang menjabat sebagai Wakil I Ketua KONI DKI Jakarta tetap ngotot untuk mencalonkan diri sebagai Ketua KONI DKI Jakarta periode 2022-2026 pada Musyawarah Olahraga Provinsi (Musorprov) KONI DKI Jakarta yang rencananya dimajukan 12 Maret 2022 dari jadwal yang ditetapkan Raker KONI DKI Jakarta yakni 27 Maret 2022.

Bahkan, Hidayat dihadapan Ketua DPRD DKI Jakarta, Prasetyo Edi Marsudi dan sejumlah pengurus Cabang Olahraga (Cabor) saat berkumpul di salah satu restoran di Kawasan SCBD Sudirman, Jakarta, Rabu (23/2/2022), mengungkapkan, visi misi yang akan dibawanya adalah mengantarkan para atlet DKI Jakarta berprestasi di berbagai event olahraga nasional dan internasional.

"Bagaimana mungkin sosok Hidayat yang merupakan bagian dari kegagalan mewujudkan visinya. Janjinya untuk mundur saja tidak mau ditepatinya dan malah terus ngotot. Apa tidak ingat dengan janji di hadapan anggota DPRD DKI Jakarta atau memang sengaja melupakannya?," tanya Ngabalin.

"Saya sendiri saja malu menegakkan kepala begitu Kontingen DKI Jakarta gagal meraih gelar juara umum di PON XX Papua. Padahal, selam itu menyumbangkan 8 medali emas melebih target 3 emas," tambahnya.

Lebih jauh Ngabalin menegaskan dukungannya terhadap upaya Komisi E DPRD DKI Jakarta untuk mendorong audit investigasi terhadap dana hibah KONI DKI Jakarta senilai Rp410 miliar.

"Saya mendukung niat Komisi E DPRD yang akan mendorong audit investigasi dana hibah KONI DKI Jakarta. Hidayat dan Djamhuron P Wibowo sebagai Ketua Kontingen DKI Jakarta harus mempertanggungjawabkan penggunaannya," tegasnya.



Simak Video "Indonesia Diharapkan Masuk Peringkat 20 Besar di Olimpiade 2032"
[Gambas:Video 20detik]
(ran/yna)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT