ADVERTISEMENT

Menpora: ASEAN Para Games Jadi Bukti Presiden Peduli ke Atlet Difabel

Tim Detikcom - Sport
Senin, 01 Agu 2022 09:31 WIB
Pebulu tangkis Indonesia Hary Susanto (dua kiri) bersama rekannya Hafizh Briliansyah (tengah) melakukan selebrasi usai mengalahkan pebulu tangkis Thailand dalam final bulu tangkis beregu ASEAN Para Games 2022 di Edutorium UMS, Sukoharjo, Jawa Tengah, Minggu (31/7/2022). Indonesia berhasil meraih emas pertama pada ajang ASEAN Para Games 2022 melalui bulu tangkis beregu. ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah/tom.
ASEAN Para Games 2022 jadi bukti kepedulian Presiden Jokowi ke Atlet Difabel (ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah)
Solo -

Indonesia rela menerima limpahan Vietnam untuk menggelar ASEAN Para Games 2022. Ini jadi bukti kepedulian Presiden RI Joko Widodo kepada prestasi atlet difabel.

ASEAN Para Games harusnya dihelat di Vietnam pada 2021, tapi dibatalkan karena Pandemi COVID-19. Lalu, Indonesia mengambil alih tugas Vietnam sebagai tuan rumah pada 30 Juli hingga 6 Agustus di Solo.

Sejatinya turnamen ini harusnya dihelat lebih awal pada 23 hingga 30 Juli, namun diundur lagi demi persiapan yang lebih matang. Pasalnya, ASEAN Para Games sudah absen dua kali sejak terakhir dihelat di Kuala Lumpur 2017.

"Awalnya bukan kita tuan rumahnya tapi Vietnam. Karena negara-negara lain tidak bersedia menyelenggarakan, maka atas arahan Bapak Presiden Joko Widodo untuk mengajukan diri menjadi tuan rumah," kata Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali di sela kunjungannya di Solo, Minggu (31/7/2022)

Amali menjelaskan alasan Jokowi memintanya untuk mengambil kesempatan menjadi tuan rumah ASEAN Para Games, adalah demi memberikan kesempatan atlet difabel untuk berkompetisi dalam meraih prestasi.

Sebab, kesempatan para atlet Para Games bertanding sangat terbatas di tengah pandemi ini, karena beberapa ajang ditunda dan bahkan ada yang ditiadakan.

Sebut saja ASEAN Para Games Filipina 2019, Asean Para Games Vietnam 2022, lalu ada Asian Games Guangzhou yang ditunda ke tahun 2023. Sementara, ajang single event juga sama nasibnya.

"Oleh karena itu Pak Presiden Joko Widodo memberi arahan kepada saya untuk memberi mereka arena untuk bertanding. Belum tentu kalau kita tidak jadi tuan rumah ASEAN Para Games 2022 ini terlaksana," sambungnya.

Amali senang di tengah persiapan yang mepet, ASEAN Parea Games bisa terlaksana juga karena kerjasama semua pihak, mulai dari lintas kementerian pemerintah pusat, pemerintah daerah Jawa Tengah dan pemerintah kota Solo, serta stakeholder lainnya.

Menteri asal Gorontalo itu yakin Indonesia mampu jadi tuan rumah yang baik, tak cuma dari sisi prestasi, tapi juga sukses prestasi, administrasi, dan ekonomi.

"Jadi kita menggerakkan semua potensi dalam waktu yang sangat singkat."

"Dampak ekonomi luar biasa, semua pesawat penuh yang menuju ke sini. Bahkan ada yang terpaksa lewat darat, kemudian hotel-hotel penuh, tempat-tempat UMKM, penyewaan mobil penuh, transportasi, kuliner. Saya sudah melihat dampak secara ekonomi dari pelaksanaan ini sangat terasa," demikian Zainudin Amali.

(mrp/adp)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT