ADVERTISEMENT

PBSI Geber Upaya Regenerasi Pebulutangkis RI, Gelar Seleknas Awal 2022

Mercy Raya - Sport
Kamis, 23 Des 2021 17:32 WIB
Kepala Bidang Pembinaan Prestasi PBSI Rionny Mainaky, Rionny Mainaky
Kepala Bidang Pembinaan Prestasi PBSI Rionny Mainaky. (Foto: Dok. PBSI)
Jakarta -

PP PBSI akan menggelar Seleksi Nasional (Seleknas) dalam usaha meneruskan regenerasi dan mencari tulang punggung dunia bulutangkis Indonesia di masa depan. Total ada dua kategori yang dipertandingkan.

Seleknas dijadwalkan berlangsung di Pelatnas PBSI, Cipayung, 10-15 Januari 2022. Adapun Seleknas digelar selain sebagai pengganti Kejuaraan Nasional yang merupakan amanat dari AD/ART PBSI, juga bagian dari proses regenerasi dan promosi-degradasi tahun 2022.

Seleknas menyasar pemain-pemain muda untuk meneruskan roda regenerasi bulutangkis Indonesia, sehingga akan ada dua kategori yang dipertandingkan.

Kategori dewasa untuk atlet kelahiran 2002 dan 2003, lalu kategori taruna untuk atlet kelahiran tahun 2004 dan seterusnya sebagai persiapan ajang Kejuaraan Dunia Bulutangkis Junior tahun depan.

Kepala bidang Pembinaan Prestasi PBSI Rionny Mainaky mengatakan Seleknas digelar karena tidak ada Kejurnas tahun ini. "Tahun ini kami tidak bisa menggelar Kejurnas karena di setiap provinsi juga tidak mengadakan Kejurprov sebagai syarat menggelar Kejurnas. Ini juga karena dampak pandemi COVID-19 yang membuat kejuaraan-kejuaraan lokal tidak bisa diselenggarakan," kata Rionny dalam rilis PBSI, Kamis (23/12/2021).

"Selain itu, seleknas juga kami gelar sebagai upaya regenerasi dan mengejar ketertinggalan tahun lalu karena pandemi COVID-19. Atlet kelahiran 2002 dan 2003 akan kami gabung dalam satu kategori kompetisi, dan kategori lain untuk atlet kelahiran 2004 dan seterusnya. Format pertandingan adalah round robin dan knock out," Rionny menjelaskan.

Adapun pelaksanaan Seleknas kali ini tidak akan ada pembagian divisi 1 atau divisi 2 seperti pada Kejurnas sebelumnya. Semua 34 Pengprov PBSI dapat mengirimkan wakilnya. Semua peserta akan berada di satu kompetisi.

Sementara itu, jumlah peserta dibatasi maksimal lima wakil setiap sektor per kategori usia per provinsi dengan catatan memiliki jumlah atlet 5000 ke atas di dalam Sistem Informasi PBSI. Sementara provinsi yang memiliki atlet kurang dari 5000 mengikuti kuota yang sudah ditetapkan oleh PP PBSI.

Nantinya, para juara dari setiap sektor akan otomatis memegang tiket masuk pelatnas tahun depan. Tapi tidak juga menutup kemungkinan bagi atlet lain untuk dipanggil bila memenuhi kriteria pelatih pelatnas yang akan memantau jalannya Seleknas tersebut.

"Saya berharap Seleknas ini berhasil menjaring putra-putri terbaik untuk masuk ke pelatnas. Mereka adalah tulang punggung bulutangkis Indonesia ke depannya. Ini juga menjadi ajang pembuktian dan pengalaman mereka setelah berada di masa-masa sulit pandemi," eks pelatih Timnas Jepang ini mengharapkan.

"Saya juga berharap semua peserta menunjukkan bakat dan kemampuan terbaik yang mereka punya. Bertandinglah untuk menang!" imbuhnya.

Sementara seluruh anggota Pelatnas Cipayung sudah dikembalikan ke klub masing-masing pada tanggal 18 Desember 2021 lalu. Pemanggilan dan sekaligus pengumuman promosi-degradasi akan dilaksanakan seusai Seleknas selesai.

(mcy/krs)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT