ADVERTISEMENT

Audisi Umum PB Djarum Kembali Digelar, Cuma di Satu Kota

Mercy Raya - Sport
Rabu, 10 Agu 2022 17:50 WIB
TOKYO, JAPAN - SEPTEMBER 04: Ayako Suzuki of Team Japan picks up a shuttle with her racket during the Badminton Womens Singles SU5 semi-final against Kaede Kameyama of Team Japan on day 11 of the Tokyo 2020 Paralympic Games at Yoyogi National Stadium on September 04, 2021 in Tokyo, Japan. (Photo by Kiyoshi Ota/Getty Images)
Ilustrasi (Getty Images)
Jakarta -

Klub bulutangkis PB Djarum kembali menggelar audisi umum 2022 untuk mencari atlet muda berbakat pada Oktober mendatang. Kali Ini hanya dipusatkan di satu kota. Di mana?

Audisi dilakukan di GOR Djarum, Jati, Kudus, selama empat hari, mulai 19-22 Oktober. Adapun proses seleksi difokuskan kepada dua kelompok usia yakni U-11 dan U-13.

Program Director Bakti Olahraga Djarum Foundation Yoppy Rosimin mengatakan alasan di balik hanya dipusatkan satu kota dan difokuskan pada dua kelompok usia, sebagai bagian dari upaya klub memutar roda regenerasi atlet yang akan dibina sejak dini.

Bagaimana pun, audisi umum yang sedianya digelar rutin setiap tahun sempat terhenti sementara imbas pandemi COVID-19.

"Karena kondisinya pada saat kita memasuki 2022, kondisinya belum stabil COVID-19, kami tak bisa berspekulasi (menyelenggarakan audisi) di lebih dari satu kota. Nanti rentangnya jadi lebih susah jika ada pergerakan COVID-19, jadi kami memutuskan satu dulu yang kami komitmenkan pada 2022," kata Yoppy dalam jumpa pers virtual, Rabu (10/8/2022).

"Selain itu, sudah dua tahun kita tiarap dari audisi sehingga kami harus segera menggelar audisi lagi meskipun digelar satu kota saja. Sementara soal kelompok usia karena ini seperti mata rantai dari U-19, U-17, U-15, U-13, U-11. Nah, pada saat usianya naik, kami bikin lapisan baru supaya di setiap lapisan tak bolong. Jika bolong akan berbahaya karena merusak ekosistem usia dininya," ujarnya.

Sementara itu, Ketua Pencari Bakat Audisi Umum PB Djarum, Sigit Budiarto, mengatakan audisi umum tahun ini akan mencari bibit pebulutangkis berkarakter yang memiliki bakat dan teknik mumpuni. Tak ayal, elemen penilaian yang diterapkan kali ini pun semakin ketat.

"Pertama itu bakat, lalu teknik bulutangkis yang benar seperti apa. Itu yang terutama. Selain ada pengukuran lainnya," Sigit mengungkapkan.

"Kami juga melakukan screening. Dari semula hanya satu kali, kini menjadi dua kali. Lalu setelah proses berjalan, akan ada karantina dari sepekan menjadi tiga minggu. Selain itu ada elemen lain seperti psikotes, kesehatan, dan fisik," tuturnya.

Audisi PB Djarum(Screenshot)

Selama rentan waktu tersebut, sebut Sigit, calon atlet PB Djarum akan dinilai melalui dua aspek yakni fisik dan psikis guna mengukur kemampuan emosional, motivasi, daya juang, serta tingkat kematangan atlet saat bertanding.

Sigit menuturkan, ganda putri Siti Fadia Silva Ramadhanti merupakan satu dari sekian banyak nama atlet muda PB Djarum yang dibina sesuai dengan bakat dan tingkat ketertarikan si atlet.

Sebelum berkilau di level senior, Fadia mendapat tempaan para pelatih PB Djarum di level junior. Bergabung di PB Djarum pada 2014, Fadia diasah dan diterjunkan ke berbagai turnamen regional, nasional bahkan internasional untuk mengasah kemampuan.

"Selain bakat dan kemampuan yang benar-benar diasah, saya juga diberikan banyak kesempatan mengikuti berbagai turnamen selama di PB DJarum. Hal ini sangat berguna untuk pengembangan kemampuan dan juga jam terbang saya sebagai atlet," kata Fadia.

"Saya berharap pembinaan seperti ini khususnya di usia dini terus berjalan," ucap juara Singapore Open 2022 bersama Apriyani Rahayu ini.

(mcy/aff)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT