sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Jumat, 24 Apr 2020 06:45 WIB

Tak Bisa Mudik, 3 Pemain Argentina Ini Terdampar di Bandara Frankfurt

Mohammad Resha Pratama - detikSport
ROSARIO, ARGENTINA - DECEMBER 08: Leonardo Gil (R) of Rosario Central and Daniele De Rossi of Boca Juniors fight for the ball during a match between Rosario Central and Boca Juniors as part of Superliga 2019/20 at Gigante de Arroyito on December 8, 2019 in Rosario, Argentina. (Photo by Marcos Brindicci/Getty Images) Leonardo Gil (jersey kuning) terdampar di Bandara Frankfurt (Marcos Brindicci/Getty Images)
Franfkfurt -

Kisah pilu dialami tiga pemain Argentina yang hendak mudik di tengah pandemi virus corona. Gara-gara kesalahan administrasi, ketiganya harus tidur di bandara.

Ketiga pemain itu adalah Leonardo Gil bersama Sergio Vittor dan Cristian Guanca yang bermain di Liga Arab Saudi. Ketiganya sudah tidak tahan menjalani masa karantina di Arab Saudi sehingga memutuskan pulang.

Setelah bernegosiasi cukup lama, Gil, Vittor, dan Guanca mendapat izin pulang dengan pesawat sewaan. Meski demikian, jalurnya cukup jauh karena harus transit di Frankfurt.

Terbang dari Arab Saudi, Kamis (16/4/2020) pekan lalu, malapetaka menimpa ketiganya karena tidak bisa melanjutkan penerbangan. Pasalnya Gil dkk. tidak mendapat izin terbang dari otoritas Brasil yang lagi berseteru dengan Argentina saat itu.



Sebab, pesawat yang ditumpangi Gill dan kedua kompatriotnya itu harus melewati Sao Paolo dulu sebelum tiba di Buenos Aires. Izin terbang itu harus dikeluarkan Otoritas Penerbangan Nasional Argentina atas rekomendasi Kementerian Kesehatan. Sayangnya, surat rekomendasi itu tidak tiba tepat waktu, Jumat (17/4) yang merupakan hari keberangkatan mereka.

Alhasil, tanpa adanya izin terbang karena miskomunikasi membuat mereka terdampar lima hari di airport bersama seluruh keluarga.

"Kami sudah meminta bantuan ke banyak orang. Ini memalukan! Pesawat kosong ke Buenos Aires justru mengangkut para pendatang," ujar Gil kepada Bild.

[Gambas:Youtube]


"Kami tidak paham kenapa pemerintah justru tidak mempedulikan kami sebagai sesama warga Argentina," sambung pemain yang memperkuat Al Ittihad itu.

Guanca tentu paling dipusingkan dengan persoalan izin ini karena membawa mertua, istri, dan anak perempuannya. Beruntung ketiganya bisa ditempatkan di hotel bandara yang sebagian besar kamarnya sudah terisi.

"Kami cuma bisa mendapatkan dua kamar yang kami berikan ke anak perempuan Chino Guanca dan ibunya yang berisiko tertular. Kami tertidur di airport. Tidak ada siapa-siapa di sini."



Simak Video "Drama 7 Gol saat Bayern Kalahkan Frankfurt"
[Gambas:Video 20detik]
(mrp/pur)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com