Saka Akhirnya Buka Suara Usai Gagal di Final Euro 2020

Randy Prasatya - Sepakbola
Jumat, 16 Jul 2021 01:00 WIB
LONDON, ENGLAND - JUNE 22: Bukayo Saka of England looks on during the UEFA Euro 2020 Championship Group D match between Czech Republic and England at Wembley Stadium on June 22, 2021 in London, England. (Photo by Laurence Griffiths/Getty Images)
Bukayo Saka akhirnya buka suara setelah gagal penalti di final Euro 2020. (Foto: Laurence Griffiths/Getty Images)
Jakarta -

Bukayo Saka akhirnya membuat pernyataan setelah gagal membantu Inggris juara Euro 2020. Begini kata pemain berusia 19 tahun tersebut.

Inggris gagal juara Euro 2020 setelah kalah adu penalti melawan Italia. Saka menjadi penendang terakhir The Three Lions dan kegagalannya menaklukkan Gianluigi Donnarumma membuat trofi jatuh ke tangan Gli Azzurri.

Saka bukan satu-satunya pemain Inggris yang gagal dalam eksekusi adu penalti. Ada Marcus Rashford dan juga Jadon Sancho, yang lebih dulu gagal menjalankan tugas dengan baik.

Saka, yang merupakan pemain milik Arsenal, sempat menghilang tanpa lebih dulu membuat komentar setelah kekalahan menyakitkan itu. Kini, dia telah muncul dan mengucapkan terima kasih atas dukungan yang sudah datang.

"Saya telah menjauh dari media sosial selama beberapa hari untuk menghabiskan waktu bersama keluarga dan merenungkan beberapa minggu terakhir," kata Saka di media sosialnya.

"Lewat pesan ini, betapa bersyukurnya saya atas semua cinta yang telah saya terima, dan saya merasa perlu berterima kasih kepada semua orang yang telah mendukung saya."

"Merupakan suatu kehormatan untuk menjadi bagian dari skuad Inggris. Mereka adalah saudara seumur hidup dan saya berterima kasih atas semua yang telah saya pelajari dari setiap pemain dan staf yang bekerja sangat keras."

"Untuk membantu tim ini mencapai final pertama kami dalam 55 tahun, melihat keluarga saya di antara penonton, mengetahui apa yang telah mereka berikan untuk membantu saya sampai di sana, itu berarti segalanya bagi saya."

Saka menegaskan bahwa dirinya sangat kecewa dengan kekalahan di final. Di sisi lain, Saka percaya masa-masa indah bakal datang.

"Sulit untuk mengatakan betapa kecewanya saya dengan hasil dan penalti saya. Saya benar-benar percaya kami akan memenangkan ini untuk Anda. Saya minta maaf karena kami tidak bisa membawa pulang untuk Anda tahun ini, tapi saya berjanji kepada Anda bahwa kami akan memberikan semua yang kami miliki untuk memastikan generasi ini tahu bagaimana rasanya menang."

"Reaksi saya pasca pertandingan mengatakan itu semua, saya sangat terluka dan saya merasa seperti saya akan mengecewakan Anda semua dan seluruh warga Inggris, tetapi saya bisa menjanjikan ini kepada Anda bahwa saya tidak akan membiarkan momen itu atau hal negatif terulang lagi."

"Bagi mereka yang telah berkampanye atas nama saya dan mengirimi saya surat yang tulus, mendoakan saya dan keluarga saya baik-baik saja - saya sangat bersyukur. Inilah sepakbola yang seharusnya. Semangat, orang-orang dari semua ras, jenis kelamin, agama, dan latar belakang berkumpul bersama dengan satu kegembiraan bersama dari rollercoaster sepakbola."



Simak Video "Adu Gaya Fashion Timnas Inggris Vs Italia Jelang Final Euro 2020"
[Gambas:Video 20detik]
(ran/nds)