sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Minggu, 29 Mar 2020 05:03 WIB

Pendam Rindu, Winger Chelsea Tak Mudik karena Takut Bahayakan Keluarga

Rifqi Ardita Widianto - detikSport
Soccer Football - Premier League - Chelsea vs Stoke City - Stamford Bridge, London, Britain - December 30, 2017   Chelseas Pedro celebrates scoring their third goal with Victor Moses            REUTERS/Toby Melville    EDITORIAL USE ONLY. No use with unauthorized audio, video, data, fixture lists, club/league logos or live services. Online in-match use limited to 75 images, no video emulation. No use in betting, games or single club/league/player publications.  Please contact your account representative for further details. Pedro Rodriguez (kanan) tak mau mudik meski kangen berat dengan keluarga. (Foto: Toby Melville/Reuters)
Jakarta -

Virus corona bikin setiap orang terbatasi pergerakannya, termasuk pemain Chelsea Pedro Rodriguez. Uang bisa melimpah, tapi jauh dari keluarga tetaplah susah.

Virus corona masih menjadi ancaman global, dengan jumlah kasus infeksi kini menembus 620 ribu jiwa di dunia. Tercatat sudah 28 ribu lebih orang meninggal dunia.

Karena penyebarannya yang cepat, masyarakat diminta membatasi aktivitas dan berdiam di rumah. Sejumlah negara bahkan telah memberlakukan lockdown atau menutup akses.

Perjalanan antarnegara pun kini sangat terbatas. Pedro turut merasakan dampaknya, di mana ia tak bisa pulang ke negara asalnya, Spanyol.

Padahal anak-anak dan keluarga besarnya di sana. Tapi ia tahu, nekat pulang ke Spanyol justru akan membuat orang-orang yang dicintainya dalam ancaman.

Apalagi Pedro sebelumnya juga berisiko membawa virus yang juga dikenal dengan nama Covid-19 itu. Chelsea seperti diketahui sempat memberlakukan protokol karantina, setelah satu pemainnya, Callum Hudson-Odoi, positif terinfeksi virus corona.

"Berat ketika tidak bisa melihat anak-anak Anda, orang tua, saudara-saudara, tidak bisa dekat dengan mereka itu jadi masa yang sulit dan rumit bagi kami semua," ungkap Pedro di situs resmi Chelsea.

"Kami melakukan kontak terus-menerus di telepon, terus berkomunikasi soal apa yang kami kerjakan di masa isolasi dan mencoba untuk merasa sedekat mungkin."

"Tentu saja, kami maunya bisa berada di sana langsung, tapi untuk alasan keamanan itu tidak mungkin dilakukan. Jadi untuk sekarang kami akan bertahan di tempat kami masing-masing dan mencoba melewati ini sebaik mungkin," imbuh pemain berbayaran hampir Rp 2 miliar per pekan itu seperti dikutip Sky Sports.

Inggris Raya sejauh ini melaporkan lebih dari 17 ribu kasus positif corona, dengan kematian menembus angka 1.000. Sementara Spanyol malah lebih parah: lebih dari 72 ribu kasus dengan kematian mendekati angka 6.000.



Simak Video "Naik 687 Kasus, Kasus Covid-19 di RI Jadi 25.216"
[Gambas:Video 20detik]
(raw/pur)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com