sepakbola
Follow detikSport Follow Linkedin
Rabu, 22 Jul 2020 07:02 WIB

Liverpool Mengendur Usai Juara, Klopp: Wajar Kok

Rifqi Ardita Widianto - detikSport
LONDON, ENGLAND - JULY 15: Sadio Mane of Liverpool celebrates with teammates after scoring his sides first goal during the Premier League match between Arsenal FC and Liverpool FC at Emirates Stadium on July 15, 2020 in London, England. Football Stadiums around Europe remain empty due to the Coronavirus Pandemic as Government social distancing laws prohibit fans inside venues resulting in all fixtures being played behind closed doors. (Photo by Shaun Botterill/Getty Images) Liverpool kalah dari Arsenal di pertandingan teranyar. (Foto: Getty Images/Shaun Botterill)
Jakarta -

Liverpool mengendur usai mengunci gelar juara Liga Inggris, misi mengukir rekor poin pun kandas. Juergen Klopp maklum saja.

Liverpool sudah mengunci gelar juara Premier League saat kompetisi masih menyisakan tujuh pertandingan. Kemenangan atas Crystal Palace pada 25 Juni lalu diikuti kekalahan Manchester City dari Chelsea sehari berikutnya memastikan hal tersebut.

Namun sejak saat itu penampilan 'Si Merah' malah menurun. Lima pertandingan berikutnya cuma menghasilkan dua kemenangan dan sekali imbang, sementara dua lainnya berujung kekalahan.

Hasil-hasil ini pula yang bikin misi mengukir rekor poin kandas. Liverpool sedianya ingin menggusur catatan Man City yang mengukir 100 poin kala juara pada musim 2017/2018.

Alhasil kini anak-anak Merseyside itu cuma bisa mengumpulkan poin maksimal 99, karena hanya ada dua pertandingan tersisa. Namun Manajer Liverpool Juergen Klopp ingin melihat lebih jauh dari itu: yakni trofi-trofi besar lain untuk timnya.

"Ketika Pep Guardiola dulu di Bayern dan kami cukup sering jadi runner-up di belakang mereka, situasinya sama kok. Mereka akan mendominasi liga sampai mereka jadi juara dan setelah itu mereka akan kalah di beberapa laga," ungkap Klopp dikutip Sky Sports.

"Bayern sudah tidak akan punya apa-apa lagi untuk dikejar pada momen itu, tapi saya sungguh senang dengan tim kami tampil. Tidak ada sesuatu yang jelas terlihat, bukannya kami kehilangan fokus di sana-sini."

"Kami adalah tim yang tampil lebih baik di lapangan saat melawan Arsenal, tapi kalah atas alasan-alasan yang jelas. Jadi saya tak bisa benar-benar menjelaskannya. Kami punya musim yang luar biasa dan saya tidak ingin membuatnya terlihat lebih kecil," tandasnya.



Simak Video "Liverpool Sudah Juara, Saatnya Klopp ke Timnas Jerman"
[Gambas:Video 20detik]
(raw/nds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detiksepakbola.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com