Barcelona di Ujung Tanduk

ADVERTISEMENT

Barcelona di Ujung Tanduk

Adhi Prasetya - Sepakbola
Rabu, 05 Okt 2022 10:00 WIB
MILAN, ITALY - OCTOBER 04: Pedri of FC Barcelona reacts during the UEFA Champions League group C match between FC Internazionale and FC Barcelona at San Siro Stadium on October 04, 2022 in Milan, Italy. (Photo by Jonathan Moscrop/Getty Images)
Pedri tak kuasa membantu Barcelona lolos dari kekalahan. Foto: Getty Images/Jonathan Moscrop
Jakarta -

Barcelona menelan kekalahan kedua di Liga Champions musim ini usai dibungkam Inter Milan 1-0. Hasil ini membuat skuad asuhan Xavi Hernandez terancam angkat koper lebih cepat di fase grup seperti halnya musim lalu.

Pada laga yang digelar di San Siro, Rabu (5/10/2022) dini hari WIB, Inter mengunci kemenangan berkat gol tunggal Hakan Calhanoglu di injury time babak pertama. Barcelona sempat membalas lewat Pedri di menit ke-67, namun dianulir wasit.

Pada prosesnya, ada Ansu Fati yang melakukan handball lebih dulu sebelum bola mengarah pada Pedri. Tak ada lagi gol yang tercipta setelah itu meski Barcelona terus menekan, dan Nerazzurri berhasil mengamankan tiga poin.

Dua kekalahan dalam tiga laga membuat Barcelona duduk di posisi tiga dengan 3 poin, hanya unggul dari Viktoria Plzen yang sudah kalah tiga kali. Inter ada di posisi kedua dengan 6 poin, sementara Bayern Munich masih sempurna dengan 9 poin.

Barcelona kini mulai dibayangi nasib buruk seperti musim lalu, saat tersingkir di fase grup Liga Champions untuk pertama kalinya dalam 21 tahun. Kekacauan serupa terancam terulang lagi.

Jika Barcelona kembali kalah melawan Inter di Camp Nou pekan depan, dan di saat bersamaan Bayern juga mengalahkan Plzen, maka pintu menuju fase 16 besar otomatis tertutup untuk Blaugrana. Apapun hasil di dua laga sisa tak akan berpengaruh apa-apa.

Xavi pun menyadari ancaman yang hadir kepada timnya. Ia bertekad berbenah karena laga melawan Inter pekan depan adalah penentuan hidup-mati Barcelona di Liga Champions musim ini.

"Kami harus mengkritisi diri sendiri, terlepas keputusan wasit. Kami harus bermain lebih baik, meski kami setidaknya layak meraih hasil imbang di laga ini," ujar Xavi seusai melawan Inter, dikutip ESPN.

"Ini bukan laga terburuk kami musim ini. Di babak kedua, kami tampil bagus. Setengah jam terakhir malah sangat bagus. Kami menahan mereka, setidaknya kami mencoba..."

MILAN, ITALY - OCTOBER 04: Referee Slavko Vincic (L) and FC Barcelona's coach Xavi Hernandez (R) are seen during the UEFA Champions League match between FC Internazionale and FC Barcelona at San Siro Stadium in Milan, Italy on October 04, 2022. (Photo by Piero Cruciatti/Anadolu Agency via Getty Images)Xavi sadar kondisi timnya tengah terpojok. Foto: Anadolu Agency via Getty Images/Anadolu Agency

"Di babak pertama kami tak cukup bagus untuk tampil di Liga Champions. Kami harus lebih dinamis, lebih cepat, dan lebih baik dalam sirkulasi bola. Sekarang situasi kami sungguh tidak nyaman. Kami menyisakan tiga laga, dua di kandang. Semuanya bagai final."

"Saya khawatir soal kekalahan ini karena kami hanya punya tiga poin, sedangkan Inter punya enam dan Bayern sembilan. Kami berada dalam situasi sulit dan kami tak boleh terpeleset lagi," jelas Xavi.

Simak Video 'Hasil Liga Champions: Barca Keok, Liverpool-Bayern Menang':

[Gambas:Video 20detik]



(adp/krs)

ADVERTISEMENT